Yang Ikut

Friday, 20 March 2009

Bila sampai masanya

Reactions: 
Dalam 24 jam sehari, berapa kali agaknya kita menghitung soal kematian kita? Ini bukan soalan untuk orang lain, tetapi juga untuk diri aku. Bukan juga untuk bersyarah agama, aku tak pandai hal itu.

Aku cuma hendak ceritakan beberapa orang yang menjadi idola aku yang telah pulang terlebih dahulu. Mereka ini telah menjadi sebahagian dari hidup aku.

1. Orang pertama yang kematiannya mengejutkan aku ialah bapa aku sendiri. Sebab kami berbahasa Siam, maka kami tak panggil ayah. Kami panggil Pak. Ayah aku meninggal tahun 1980. Aku baru darjah dua waktu itu. Kecil lagi. Sebelum kematiannya, pagi itu dia pergi kerja. Kerja kampung. Biasanya dia akan makan terlebih dahulu. Entah mengapa, kata emak, dia tak mahu makan hari itu. Dia beritahu emak, "simpankan makanan itu untuk anak-anak". Dalam pukul 11 pagi, abang aku yang sulung tiba-tiba beritahu emak aku. "Mak jangan terkejut ni. Pak dah tak dak". Aku ingat lagi ayat itu. Sampai sekarang aku ingat.

Kenangan aku dengan bapa tidaklah banyak. Cuma yang aku ingat dia selalu kayuh basikal hantar aku ke Sekolah Dato' Wan Kemara. Sebab aku sekolah petang, jadi selalunya kami singgah kedai kopi dulu. Kenangan lain yang mungkin tak dapat aku lupa, dialah yang mula-mula ajar aku kenal huruf rumi, jawi dan baca Muqaddam. Dia garang. Ada bulu landak di tangannya. Kalau tak dapat hafal, biasanya dia akan mengacah-ngacah tikam mata kita dengan bulu landak itu. Itu cara orang dulu. Tapi itu sudah tidaklah garang lagi. Pada zaman abang aku, khabarnya dia pakai rantai basikal. Hah. Terima kasih ayah.

2. Haji Omar - ini ahli fekah terkenal juga di Changlun. Hidupnya simple sahaja. Beliau cuma kerja menoreh. Di rumahnya tak ada tv, radio aku tak pasti. Kalau aku dan isteri pergi, biasanya beliau akan minta isteri aku ke belakang. Duduk di dapur. Aku kenal dengan beliau semasa aku sakit tahun 2000. Masa itu banyak sangat soalan agama berlegar. Macam-macam sampai dah jadi sasau. Sampaikan banyak ustaz tak mahu jawab. Kata abang aku, arwah bapa mertua dia beritahu dulu, nanti kalau satu saat ada soalan yang tak boleh dijawab, pergi tanya Haji Omar. Dia tahu. Jadi bila aku jumpa beliau, baru dia jawab.

Kadang-kadang aku ke rumah beliau bukan untuk mengaji kitab, cuma sekadar santai bawah pokok manggis di tepi sungai di belakang rumah. Kadang-kadang beliau bawa aku ke rumah Haji Chik yang masa tu dah berumur 100 tahun lebih. Sampai sekarang aku masih ingat Haji Omar sebab beliau yang bawa aku 'pulang'. Masa mula-mula jumpa aku malam tu, dia beritahu kat abang aku, "Usup teruk budak ni. Kena berubat ni". Soalan yang pasti akan beliau tanya setiap kali aku jumpa dia baik semasa aku kerja di Kuala Lumpur atau Jakarta, "hang mengaji apa dah. Apa depa kata?". Perbualan dengan beliau pasti akan menjurus soal-soal agama. Tidak ada tajuk lain. Cuma sebulan sebelum dia mati, beliau ada beritahu, "saya mungkin tak mengajar agama lagi. Tak larat dah", kata dia. Aku tak faham lagi masa tu. Bila pada malam Jumaat tahun 2006 dia sudah tak ada, baru aku tahu. Tetapi dia tetap hidup dalam ingatan aku. Insyaallah.

3. Dr Aminuddin Mohd Yusof. Ini idola psikologi aku. Gambar beliau ada di sini. Aku kenal beliau lama dah. Sejak mula masuk UKM tahun 1992. Aku baik dengan beliau sebab kami punya ideologi psikologi yang mirip. Untuk tesis sarjana muda, beliau jadi supervisor aku. Untuk master pun dia juga. Untuk PhD pun sebenarnya dengan beliau juga. Tapi cuma sekerat jalan. Sebab aku dapat offer ke Australia pula. Setiap kali berjumpa, biasanya bukan di bilik beliau. Kami selalu lepak di cafe di Pusaneka. Sembang hal-hal psikologi. Hal-hal bahasa Melayu. Hal tesis tak dibincang juga. Tahun 2008 dia kembali. Ingat lagi aku, aku sempat e-mel beliau bertanya khabar dan bincang hal psikologi. Masa itu aku sedang sibuk buat proposal. Beliau ada jawab. Dia nasihat aku untuk belajar rajin-rajin. Aku balas balik. Tak jawab-jawab. Tiba-tiba ada kawan sms, "Dr Aminuddin sudah kembali ke Rahmatullah". E-mel beliau aku simpan sampai sekarang. Buat kenang-kenangan.

Begitulah. Sampai saatnya kita juga akan kembali seperti mereka. Mungkin ada yang akan ingat kita, dan ada yang tidak.

3 comments:

mangkuk statik said...

1.Dalam hidup aku, tak pernah lagi ade org yg dekat dengan aku yg dah pergi dulu. Maka, pak, nenek anak, bibi, abag smuer ader lagi.
2.Tapi soal mati ni pasti.Dan aku selalu terpikir ape reaction aku kalau depa mati. Cth: apakah aku patut balik ke malaysia kalau depa mati, camner nak urus harta pusaka, berapa lama aku patut tunggu sebelum aku kawin baru.
3. tapi satu yg aku selalu lupa adalah, camner kalau aku yg mati dulu. Adakah aku dah bersedia untuk akhirat? Hal dunia plak, sapekah nak take over kedai aku? etc pergh..entahlah. Ni di luar bidang kuasa kita gamaknya.

Abang Ben said...

Bila iman kuat, memang selalu ingat mati dan berusaha mengumpul amal soleh nak menghadapinya.

Bila iman lemah.... tu jadi hanyut tu... aduhhhhh...

doakan gua bro, mati dalam iman.

FakirFikir said...

Azam - sekarang ni hang idola aku. Jaga2..
Ben - sama2 doa, mati dalam iman.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails