Yang Ikut

Saturday, 1 August 2009

Perjalanan ke Adelaide - Part 1

Reactions: 
Semalam aku mula menyusur keluar meninggalkan Changlun dalam meneruskan perjalanan ke Adelaide. Hari ini aku di Sungai Kerang. Esok akan menaiki bas dari Taiping ke Kuala Lumpur. Isnin nanti isteri aku akan balik ke Adelaide. Aku akan menyusul 4 hari kemudian setelah selesai mengikuti satu persidangan di Kuala Lumpur.

Sebenarnya banyak perkara indah sepanjang di Malaysia. Mata kasar yang melihat Changlun kian membesar mengingatkan kita inilah nikmat kemerdekaan. Inilah kejayaan. Hei. Bersorak gembira dan berpesta-pora kita semua.

Mata hati pula akan sentiasa bertanya bersediakah orang kampung dengan perubahan mengejut ini? Bangunan besar itu siapa yang punya? Yang berkerja sebagai kuli di kedai-kedai nampaknya tetap sawo matang juga. Tanah-tanah juga telah banyak terjual. Anak-anak muda terus ketagihan pil kuda, eramin, heroin dan ganja. Yang susah sesekali mabuk dengan arak kualiti rendah "Mae-Khong'.

Nenek moyang kita dahulu mungkin terjajah secara fizikal, tetapi mereka mempunyai nilai manusia merdeka. Mereka manusia bebas yang ada harga. Kita mungkin merdeka secara fizikalnya, tetapi sebenarnya masih terjajah. Kita mungkin tidak ada senilai harga pun.

Dalam banyak cerita - pesan emak sebelum aku keluar semalam sangat mengesankan. Kata emak, 'kalau aku tida nanti, jangan bergaduh sesama adik beradik'. Katanya lagi, 'jika takdirnya mak tiada lagi, janganlah terkejut. Mak faham, Australia itu jauh'. Dia juga mengulang-ulang yang enjin tidak lagi kuat, dan kesihatannya juga tidak lagi seperti dulu.

Semua ini menghilangkan motivasi aku balik ke Adelaide.

1 comment:

Anonymous said...

sedih la aku baca part yang Mak hang pesan.

InsyAllah hari Raya aku akan pay a visit.

Hasni

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails