Yang Ikut

Saturday, 29 August 2009

Lingkaran Sahabat Sastera Adelaide

Reactions: 
Petang tadi, sempat berbuka puasa bersama beberapa orang anak muda yang menggelarkan diri mereka sebagai Lingkaran Sahabat Sastera Adelaide. Mereka adalah anak muda yang cintakan kegiatan seni dan budaya. Mereka punya komitmen yang tinggi. Mereka punya rasa sedar dan keazaman untuk menghidupkan gerakan sastera dan seni di bumi Adelaide ini. Aku kagum dengan mereka.

Banyak sebabnya. Seni dan sastera telah lama dianggap sebagai bidang picisan di bumi sendiri. Kita mungkin terbiasa mendengar nama allahyarham Usman Awang, tetapi kita mungkin tidak tahu karya tersohornya. Kita mungkin juga tahu nama Arena Wati, Sutung Umar, Shahnon Ahmad atau beberapa orang lagi. Tetapi kita cuma kenal namanya sahaja. Selebihnya tidak.

Apabila anak-anak muda yang datang dari pelbagai aliran sains ini meminati bidang yang dianggap hanya untuk manusia berkhayal, maka satu kekaguman patut dihulurkan kepada mereka. Sehingga kini, mereka telah melahirkan beberapa naskah buletin dan khabarnya sedang berusaha untuk menerokai bidang lain yang lebih luas lagi. Moga impian mereka dipermudahkan.

Di negara kita, bidang kesusasteraan telah lama dianggap disiplin kelas dua. Mereka yang mengambil bidang ini dianggap manusia yang tidak punya masa hadapan. Maka, merasa kerdil sekali graduan bidang ini apabila melewati fakulti sains atau ekonomi. Seolah-olahnya mereka sedang menerokai satu bidang yang tidak ada harganya di zaman sains dan teknologi ini.

Sejak sekian lama juga, kita terlalu memfokuskan kepada bidang-bidang baru bagi mengisi keperluan pasaran dunia. Tidak ada matrikulasi yang membuka pintu untuk pelajar bagi mendalami bidang sastera. Hasilnya, sastera kita tidak menuju ke hadapan. Ketika kita berasa sangat teruja dengan bidang sains, atau ekonomi, atau perdagangan, kita terlupa universiti ternama seperti Cambridge dan Oxford misalnya - tetap memperteguhkan bidang kesusasteraan dan peradaban.

Sangat malanglah kita ini. Kita tidak membuka mata kita betapa seni dan sastera itulah yang membentuk peradaban bangsa. Ia juga sebahagian manifestasi budaya bangsa. Bangsa besar dunia - tetap menunjukkan kekaguman dengan tamadun mereka. Jangan hairan, kalau di negara yang sering disebut sebagai maju - tetap mengekalkan bangunan tua bersejarah. Jangan hairan, mereka terus membelek buku William Shakespeare di zaman ketika mereka juga sudah berkali-kali mengelilingi bulan.

Kita tidak berkata bahawa kita ingin mengembangkan seni dan sastera untuk melahirkan tokoh sehebat Pramoedya Ananta Toer yang terus dikenang dengan Keluarga Gerilya atau Rumah Kaca, atau Chairil Anwar penyajak "Aku" atau yang sering disebut sebagau "Aku Ini Binatang Jalang", tetapi cukuplah kalau kita tidak memperkecilkan seni warisan bangsa. Janganlah kita memandang manusia seni dengan hanya sebelah mata, kerana mereka juga menyumbangkan sesuatu untuk tanahair.

Untuk anak-anak muda ini, teruskan berjuang. Tidak mengapalah kalau ia tidak diambil peduli oleh sesiapa pun, kerana adakalanya kita perlu memperjuangkan seni untuk diri sendiri. Untuk mereka, sesekali bacalah apa yang tersirat di sebalik puisi Chairil Anwar itu. Moga ia bakal memacu nafsu mereka berkarya.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails