Yang Ikut

Friday, 21 August 2009

Bila tibanya Ramadhan

Reactions: 
Ramadhan datang lagi.

Ia mengingatkan kita dengan zaman anak-anak. Berlari riang di belakang masjid ketika orang dewasa sibuk berterawih. Yang kita nantikan bukanlah ganjaran ibadat bulan Ramadhan. Kita menantikan jamuan moreh selepas habisnya solat terawih. Bahkan, ada yang menyisipkan beberapa keping roti canai ke dalam poket baju Melayu.

Bulan puasa ini jugalah kita akan bermain mercun dan bunga api. Bila usia kanak-kanak kita semakin berganjak, kita bermain pula meriam buluh atau batang paip.

Saat yang paling meriah ialah beberapa minit sebelum berbuka. Apa tidaknya, kita mula membilang jam berbuka sejak tengah hari. Jarum jam terasa seperti bergerak begitu lambat. Ia akan terasa lambat lagi apabila kita juga membilang hari untuk menyambut Aidilfitri.

Waktu berbuka juga menjadikan kita adik beradik 'berperang' berebut kuih dan air tebu. Semua ini menjadi orang tua kita kebingungan.

Itulah antara nolstalgia yang tidak mungkin akan berulang lagi. Apabila kita semakin berumur, kita tidak lagi melihat jam menunggu waktu berbuka. Kita sangat sibuk dengan banyak perkara dunia. Kadang-kadang berbuka di pejabat, kadang-kadang cuma di celah kesesakan jalanraya sahaja. Kalau 'miss' untuk ke masjid berterawih, itu bukan hal yang pelik lagi.

Kita juga mungkin bertambah gelisah menunggu ketibaan hari raya. Dengan tol dan harga minyak, menjadikan semua ini memeningkan kepala kita. Anak-anak meminta dibelikan pakaian baru. Orang rumah pula sudah sibuk berkira tentang langsir dan cat rumah. Wang saku akan berkurang lagi dan hutang baru akan dicatat semula. Semua ini hal-hal membingungkan, menjadikan Ramadhan akhirnya tidak ubah seperti 'bulan yang lain' sahaja.

Kalaulah mungkin kita dapat kembali semula menjadi kanak-kanak. Mungkin Ramadhan ini akan ceria semula.

Selamat menyambut Ramadhan kepada semua pengunjung dan pembaca.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails