Yang Ikut

Thursday, 20 August 2009

Jangan stress Ainishamshi

Reactions: 
Jangan stress Aini.

Membaca blog beliau, adakalanya ia menceritakan kisah anak-anak muda yang sebaya dengan anak saudaraku di kampung. Umur mereka tidak akan lebih tua dari usiaku. Ketika aku masih bersekolah rendah, mereka mungkin belum lahir. Ketika aku berumahtangga, mereka mungkin sedang merengek meminta dibelikan sebungkus keropok dan 3 biji gula-gula.

Seperti banyak perantau yang lain, mereka sedang berhadapan dengan seribu macam konflik. Bertarung hidup sebagai perantau di negara orang -jauh dari keluarga - dan pada masa yang sama mengharap masa depan yang akan selalu menyebelahi mereka.

Realitinya tidak.

Hidup tidak pernah memperhitungkan sesiapa pun anda. Anda tua atau muda, ia tidak pernah mempedulikannya. Selagi anda bernama manusia, anda akan dihadapkan dengan cerita yang sama. Anda akan diuji setiap hari. Tajuk dan topiknya mungkin berbeza, tetapi soalannya tetap juga sama.

Selepas ini apa lagi? Esok apa akan terjadi?

Ia dihadapi semua orang yang waras.

Sampai waktu, kalau begitulah takdirnya, itulah ceritanya.

Emak dan ayah kita pun sama juga perhitungannya. Tiap saat akan bertanya, esok apa yang akan berlaku dengan anak-anak mereka. Masih ada lagikah simpanan jika mereka memintanya pada waktu tak terduga. Kalau ditakdirkan dipanggil pulang oleh Tuhan, adakah mereka akan tetap bersatu tanpa permusuhan.

Semua itu adalah pertanyaan-pertanyaan yang akan tetap bermain di fikiran mereka. Seperti juga kita, mereka memperhitungkan waktu sekarang dan menujum masa depan.

Ketika aku kecil, aku tidak pernah menduga akan sampai ke Adelaide. Tidak juga pernah berangan-angan akan berkerja sebagai itu dan ini.

Aku pasti ibuku juga begitu.

Bayangkan begini. Aku cuma membawa 20 sen ke sekolah. Berbasikal buruk yang berkarat sejauh 4 batu ke sekolah.

Ketika orang lain membawa bekal lauk sotong, aku cuma mampu membawa ikan haruan kering.

Pernah sekali - ketika aku meminta dibelikan berus gigi, ibuku cuma mampu menawarkan berus gigi lama yang entah di mana ditemuinya. Berus gigi itu kemudiannya direndam dengan air panas semoga terbunuh segala kuman yang nista.

Hasni - teman aku yang ada di Brunei - tentu tahu betapa susahnya hidup aku walaupun dia mungkin tidak tahu cerita berus gigi itu.

Pada akhirnya aku hidup juga. Abang dan kakakku juga terus hidup. Seorang daripada kakakku tidak langsung ke sekolah. Dulu dia sangat kecewa. Selalu merungut akan hal itu. Sebabnya dia tahu membaca dan mengira, tetapi tidak ada peluang ke sekolah.

Tetapi sekarang - seolah-olahnya dia sangat gembira apabila anak-anaknya ke universiti dan bersekolah di sekolah yang baik.

Jadi - untuk sesiapa sahaja yang bergelar anak muda, teruskanlah hidup ini dengan cara yang wajar. Lakukanlah terbaik. Takdir dan nasib kita sudah lama tersurat.

Cerita ini tidak ada kena mengena dengan Aini. Ia hanya paparan kisah orang muda.

3 comments:

zarzh said...

Suatu nukilan yang membawa suatu realiti kehidupan dan pengajaran ....jazakallah kerana berkongsi.

- Ramadan Mubarak saya ucapkan, semoga kita dapat meningkatkan lagi Iman dan amal kita dibulan mulia ini.

FakirFikir said...

Salam al Mubarak juga untuk saudara. Moga-moga kita masih terus berkongsi cerita.

Anonymous said...

Hang telah buktikan orang miskin cam kita mampu berjaya. Tanpa perlu pi bodek ahli2 politik.

Hasni

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails