Yang Ikut

Saturday, 22 August 2009

Cerita Melayu 1 - Edisi Merdeka

Reactions: 
Kajian dan pemerhatian kita mendapati Melayu moden kini sedang berada dalam kekalutan yang membimbangkan.

Antara sindrom Melayu masakini termasuklah hilang pertimbangan akal dengan penglibatan dengan pelbagai gejala sosial termasuk dadah, seks bebas, bohsia, murtad dan sebagainya. Melayu juga dikesan sebagai antara penagih internet terbesar, yang kebanyakannya tidaklah bersifat membina. Ia lebih menjurus kepada ketagihan bagi tujuan keseronokan. Semua ini adalah antara masalah Melayu moden.

Aku sebagai orang Melayu - tidak akan berfatwa bahawa Melayu itu secara genetiknya adalah bangsa yang lemah dan mudah terpedaya. Walaupun kejatuhan Kerajaan Melayu Melaka itu hanya disebabkan oleh gerombolan tentera Portugis yang tidak sampai 50 orang, tetapi aku tetap yakin genetik Melayu itu tetaplah seperti juga genetik bangsa lain. Tidak ada cacat dan celanya. Lihat sahaja Melayu di Afrika Selatan atau Australia. Mereka bangsa yang hebat.

Yang menjadikan Melayu itu begitu hina kerana ketidakseimbangan ekonomi. Walaupun lebih 50 tahun merdeka, Melayu itu terus memukat di laut, membajak di bendang dan berkebun di hutan. Berapa banyak yang boleh mereka dapatkan dengan kerja-kerja sebegitu. Orang memukat misalnya, perlu turun ke laut seawal 6 atau 7 pagi, dan pulangnya maghrib. Banyak masa terbuang, sedangkan tidak sebanyak mana pun pulangannya.

Orang menoreh - perlu bergerak dari satu pohon ke satu pohon. Naiklah setinggi mana harga getah sekalipun, ia tetap perlu dijual kepada orang tengah. Orang tengah inilah yang menjadi penentu mekanisma turun naik harga. Jadi - walaupun kelihatannya para penoreh ini berkerja sendiri - realitinya tidak. Mereka adalah kuli kepada pemborong dan saudagar getah di kota. Saudagar dan pemborong inilah yang membuat untung sejuta kali lipat. Walaupun majoriti penoreh itu Melayu - pernahkah anda melihat ujudnya sebuah bangunan "Ali Rubber" di mana bandar sekalipun. Tidak ada.

Begitu juga sektor perikanan. Yang menjadi nelayan itu bangsa Melayu. Tetapi peraih yang pejabatnya letak di hujung jeti bukanlah pula orang Melayu. Mereka inilah saudagar ikan, sotong, ketam atau apa sahaja hasil laut. Mereka inilah kapitalis yang bijak membuat wang. Mereka menjual pukat, bubu, bot dan segala macam. Mereka membeli semua hasil tangkapan. Paling baik dapat dinikmati seorang nelayan ialah seekor ikan jenahak segar. Itu sahaja. Mereka tidak akan kaya. Anak dan cucu mereka 10 generasi lagi pun juga tidak akan kaya dengan menjadi nelayan dalam sistem sebegitu.

Jadi apa kaitannya semua ini dengan masalah orang Melayu?

Secara psikologinya, manusia akan cuba mencari keseimbangan. Misalnya, kalau kita tidak berjaya dalam pendidikan, kita perlu mencipta nama dalam hal yang lain agar terus dihormati. Misalnya menjadi orang yang ada banyak wang, atau menjadi artis yang popular. Itu keseimbangan. Kalau tidak ada kereta besar, ada motosikal cantik mungkin sudah cukup mememuaskan psikologi diri buat seketika.

Di sekolah, ramai anak remaja cuba melakukan sesuatu yang membolehkan mereka terkenal. Kalau tidak mampu menjadi budak yang bijak atau kuat bersukan, menjadi budak yang nakal adalah satu bentuk keseimbangan. Nakal itu bukanlah matlamat. Popular dan dikenali itulah tujuannya. Itulah keseimbangan.

Dalam kehidupan serba susah, keseimbangannya ialah menggantikan sesuatu yang boleh memberikan kepuasan. Sebab itu banyak penagih datangnya dari luar bandar. Banyak bohsia juga bukanlah anak orang kaya di Bukit Damansara, tetapi mungkin datang dari Felda di Negeri Sembilan. Kalau bandar pun, mungkin anak-anak yang tinggal di rumah flat di Kampung Baru.

Kalau mereka sudah mempunyai kekuatan ekonomi, untuk apa mereka menghabiskan masa di cyber cafe atau menghisap dadah di belakang CAK Plaza, di Jalan Tuanku Abdul Rahman. Mereka boleh bermain internet di rumah. Tetapi kerana di rumah pun apa pun tidak ada, hidup tidak teratur, lebih baik melakukan sesuatu yang mempunyai nilai yang sama dengan apa yang tidak dimiliki. Menjadi ketua penyamun adalah satu kejayaan besar, sama berasa hebatnya dengan kejayaan menjadi Ketua Menteri. Walaupun ia ujud dalam dua pola yang berbeza, tetapi itulah keseimbangan yang manusia cari.

Sebab itulah, aku rasa - untuk mengatasi masalah sosial dan kerumitan orang Melayu ini - kita perlu kukuhkan dulu ekonomi Melayu. Jangan hanya paparkan statistik keruntuhan moral. Kita patut siarkan juga data kebobrokan ekonomi.

BERSAMBUNG

1 comment:

Muhammad Teja said...

salam,

sangat menarik. teori psikologi kesimbangan ini pernah saya fikirkan lama dahulu. tetapi, tak tahu untuk bagaimana untuk mengarangnya.

saya kira, penjelasan abang mengenai perkara ini perlu diambil perhatian. izinkan saya promosikan pada rakan-rakan.

:D

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails