Yang Ikut

Tuesday, 11 August 2009

H1N1

Reactions: 
Ketika aku di Malaysia, aku tiba-tiba rasa begitu riak membaca berita Malaysia bebas H1N1 yang tersiar dalam satu akhbar berbahasa Melayu. Berita ini tersiar pada saat wabak H1N1 baru sahaja menular di seluruh dunia.

Aku tidak pasti siapakah pencadang tajuk berita itu, dan apakah pula maksud tersirat disebaliknya. Kita mungkin cuba menyiarkan sesuatu yang positif agar tidak kehilangan pelancong dan mengharapkan pengunjung luar terus datang. Kita juga mungkin ingin membuktikan negara kita adalah tempat yang paling selamat di dunia. Dalam kata lain, kitalah yang terbaik.

Atau kita ingin cepat naik pangkat kerana memberitahu semua orang kita sudah melakukan kerja dengan baik?

Kesilapan menyiarkan berita seumpama itu memang selalu terjadi. Perlu diingat, pada waktu itu H1N1 hanya baru sahaja merebak dan bermula. Mengapa kita begitu beria-ria melaporkan yang ingin menyedapkan telinga sendiri. Yang patut disiarkan ialah bagaimana kaedah terbaik kita menghindarkan H1N1. Apakah langkah pencegahannya. Itulah tajuk yang patut muncul bagi memberitahu masyarakat.

Kaedah pemberitaan hanya untuk menyedapkan telinga (telinga siapa?) menjadikan kita tidak pernah berdiri pada bumi yang nyata. Kita hanya ingin mendengar sesuatu yang menyeronokkan. Ini satu masalah. Masalah ini sedang menghantui kita semua.

Nota: Sehingga catatan ini, 32 kes kematian dilaporkan.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails