Yang Ikut

Thursday, 27 August 2009

Nota untuk Mashitah

Reactions: 
"Kalau kau menjadi aku, kau tentu akan mengerti siapa aku". Kata Jibam, watak utama karya Ujang dalam majalah Gila-Gila lewat 80-an dulu.

Aku tujukan ayat itu kepada temanku yang baru sahaja menjejak kaki ke Melbourne beberapa hari dahulu. Seperti aku, dia akan memulakan pengajiannya di bumi asing ini. Tidak seperti aku, dia berhadapan dengan segala macam musibah sebelum sampai ke Australia ini. Tapi, itu juga tentunya sebahagian proses pembelajaran dan pengalaman yang tidak ditemuinya di universiti.

Mashitah - kawan yang mulanya aku kenal melalui e-mail sahaja. Dia mula menghubungi aku pada bulan Februari 2008 bagi mendapatkan pandangan untuk melanjutkan pengajiannya di Australia. Perjalanannya untuk melanjutkan pengajian PhD beberapa kali tertunda oleh beberapa masalah teknikal. Suaminya pula - seperti suami yang lain juga, akan juga terseret sama memikul beban isteri. Kerana masalah teknikal yang kunjung padam, dia beberapa kali turun naik pejabat kementerian. Bahkan, dia juga terpaksa berjumpa dengan orang 'paling besar' di kementerian untuk mendengar ceritanya.

Itulah tabahnya manusia. Orang patut berbuat apa sahaja untuk mencapai cita-cita mereka. Belajar PhD tidaklah sama seperti belajar ijazah sarjana muda, walaupun spesisnya sama juga.

Belajar PhD melibatkan kerjaya. Ada universiti yang akan menamatkan kontrak pensyarah yang tidak tamat PhD. Ada universiti yang tidak membenarkan memulakan pengajaran selagi keputusan pengajian tidak diterima. Orang seperti aku, akan membayar hutang yang besar sekiranya pulang dengan hanya status 'blogger' tidak ternama. Jumlah pembiayaan itu tentu sama banyak dengan membangunkan dua atau tiga buah banglo, atau beberapa bidang tanah. Jadi semua ini menakutkan. Yang pasti terjadi, sekiranya gagal aku tidak diterima berkerja. Semua ini merunsingkan.

Sebab itu, apabila Mashitah tiba ke LaTrobe University - dia akan juga seperti aku. Ada satu hal yang sering menikam benaknya. Tiada pekerjaan dan menanggung hutang akan mengekori hidupnya, dan menjadi tagline dalam mindanya. Ini sama ada akan memotivasikannya agar kerja lebih keras, atau menyebabkan dia runsing hingga segala kerja tidak menjadi. Jadi, dia patut pilih yang pertama.

Nantinya, dia juga akan berhadapan dengan masalah lain. Sekiranya dia bertemu dengan penyelia yang bagus, walau tidak ternama, itu dianggap satu rahmat. Seorang teman yang lain di UK hanya bertemu dengan penyelianya 3 bulan sekali - kerana penyelianya sentiasa sibuk di luar negara dengan segala macam urusan akademik. Harapnya, dia bertemu dengan penyelia ternama tetapi bagus. Itu yang paling baik.

Seperti kebanyakan penuntut PhD yang lain - dia juga akan dihadapkan dengan kesibukan rumahtangga. Dia akan berhadapan dengan tuntutan rumahtangga, dan tuntutan pengajian. Itu belum lagi kalau dia juga tergoda dengan 'garage sales' dan pinggan Corelle dan Noritake. Jadi - semua itu akan menyebabkan pengembaraan PhD-nya akan menjadi satu coretan yang menyibukkan.

Bekas pensyarah aku di UKM, Dr Aminuddin, yang aku telah berguru dengannya selama beberapa tahun - dan akhirnya menjadi sahabat yang akrab, beberapa hari sebelum pulang ke Rahmatullah mengirimkan emel ini. Ia mungkin bukan pesan untuk aku sahaja, tetapi sesuai untuk sesiapa sahaja, termasuk Mashitah. Email terakhir beliau aku simpan sebagai kenang-kenangan, satu penghormatan untuk guruku yang terbilang, satu peringatan untuk kami yang lalai.

"Selamat belajar. Ketika di sana belajarlah sebanyak-banyaknya bukan sahaja ilmu psikologinya tetapi juga pentadbiran ilmu psikologi,persatuan psikologinya, kurikulum undergraduate dan bahkan perlaksanaan pentadbiran universitinya. Sangat baik masuk ke kelas-kelas prasiswazahnya. Tumpu sepenuhnya kepada belajar; yang lain-lain boleh dibuat kemudian sedangkan belajar tidak dapat ditangguhkan".

1 comment:

Muhammad Teja said...

benar, belajar memang tak dapat ditangguhkan.

semoga mashitah berjaya dalam perjuangan ilmunya.

amin

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails