Yang Ikut

Wednesday, 26 August 2009

Isu Kartika: Apa yang tidak kena?

Reactions: 
Anda mungkin sudah tahu cerita Kartika. Ia isu yang sedang jadi polemik sekarang.

Bagi aku ia tidak patut jadi polemik, atau sengaja membuat-buat terkejut. Itulah sebahagian cara kita. Kita sering sahaja 'hendak melepas, baru korek lubang'. Hasilnya, kita melepas di merata-rata. Ini tidak lagi memalukan. Ini adat biasa.

Tahun 2000, aku telah membuang puntung rokok di hadapan perhentian bas di Kajang. Tiba-tiba datang seorang inspektor kesihatan berbaju biasa, bertanyakan adakah itu puntung rokok aku. Aku jawab ya. Kemudian dia pun membacakan kesalahan yang aku lakukan, yakni menghisap rokok di tempat awam. Dia mula mengeluarkan kertas saman. Tiba-tiba, ketika hendak menyaman, dia teraba-teraba di poket baju dan seluarnya. Rupanya dia tidak membawa pen. Dia cuba memanggil seorang lagi temannya yang berada agak jauh untuk meminjam pen. Akhirnya kerana malu, dia pun berkata. Kali ini saya lepaskan awak, lain kali jangan buat lagi.

Mungkin kerana operasi rokok ini dibuat secara hangat-hangat tahi ayam, maka mereka terlupa membawakan pen. Aku tidak begitu pasti, adakah ada lagi penguatkuasa yang mencari orang menghisap rokok di tempat awam sekarang ini. Kalau ada baguslah. Itu kerja mulia lagi suci.

Kes Kartika ini juga seperti kes operasi rokok tadi. Dia sudah dijatuhkan hukuman. Cuma, yang tidak ada ialah pakar rotan. Ini menjadikan semua orang jadi pelik. Adakah di negara Islam yang majoritinya umat Islam, dan kita pula melaungkan banyak slogan berkaitan Islam, kita tidak pula ada pakar rotan? Ini hal yang pelik.

Kes ini juga unik. Sepanjang pengetahuan aku - berpuluh-puluh atau mungkin beratus-ratus, atau mencecah ribu-ribu kedai arak telah dibuka. Di Langkawi anak muda Melayunya meminum arak di tepi Pantai Chenang seperti meminum air mineral. Di Changlun juga ada kedai arak, dan ada juga budak-budak Melayu yang mabuk-mabuk. Di bandar besar seperti Kuala Lumpur, air mabuk dijual di mana-mana.

Tetapi tidak pula kita mendengar ada orang yang dirotan kerana kesalahan minum arak. Mengapa begitu? Inilah masalahnya apabila kita tidak menyeragamkan pelaksanaan undang-undang. Menjadikan kita kebingungan seperti orang yang mabuk juga. Kalau kita bingung, orang bukan Islam akan bertambah bingung.

Hal yang pelik juga - kita mengeluarkan lesen membuka kedai mabuk. Tetapi kita melarang orang meminumnya. Sama seperti kita membenarkan kedai nombor ekor, tetapi kita melarang orang menikam nombor.

Dari satu sisi kita melarang, di sisi lain kita memberi izin. Sama seperti tidak membenarkan anak gadis dirogol orang, tetapi kita memberikan peluang pula teman lelakinya membawa dia berjalan malam satu dua tiga pagi.

Suka atau tidak, kes Kartika ini telah membuka mata kita semua. Inilah cara kita dalam banyak perkara. Kita tidak menyebat Kartika, kita sedang menyebat diri kita sendiri. Kita menyebat hukum Islam. Kita menyebat nama Malaysia.

Dan percik malunya sedang meleleh di muka kita semua.

2 comments:

mangkuk statik said...

1. Ayam percik ada di jual di kedai aku.....
Ehh teriklan plak!
2. Ada kemungkinan besar, kekalutan ini berlaku kerana undang2 itu (rak, rokok etc) telah di sarankan dan di lulus kan oleh ahli2 politik. Jadi besok hari, usaha "murni" mereka ini boleh di canang2kan sebagai modal atau bukti mereka telah berbakti kepada masyarakat.
3. Tetapi, usaha mereka setakat itu sahaja.
4. Orang2 bawahan di jabatan2 yang berkenaanlah yang terpaksa bertungkus lumus untuk melaksanakan undang2 tersebut walau apa cara sekalipun.
5. Ironisnya masyarakat kita, sekiranya kepincangan berlaku di dalm perlaksanan undang2/arahan yg di berikan oleh org atasan, yang di persalahkan adalh mereka2 yang di bwawh itulah.
6. Itulah munculnya peristiwa2 "half-baked" macam yang saudara fakir nyatakan di atas.

ainishamsi said...

Undang-undang keliru atau yang menggubalnya tak pernah keliru malah tersenyum bila kekeliruan yang direncana bakal tiba ke puncaknya?

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails