Yang Ikut

Thursday, 23 April 2009

Hujan, PhD dan bahasa

Reactions: 
Hujan turun sejak petang tadi. Bandar Adelaide sudah jadi kebasahan. Walaupun tidak kelihatan longkang di Adelaide ini, peluang untuk banjir kilat sangat sukar berlaku. Walaupun tidak kelihatan longkang yang bakal menyebabkan anak kecil atau orang tua terjatuh ke dalamnya, sebenarnya longkang-longkang itu tetap ada. Tetapi ia direka di bawah tanah. Itu kelebihan sistem salirannya.

Malam - ketika aku sedang mengelamun, tiba-tiba ada e-mel masuk. Supervisor aku entah mengapa tiba-tiba sangat rajin malam ini. Dia meminta kertas persidangan untuk disemak. Katanya, dia akan melakukan pembetulan secara online malam ini. Hah. Puas aku mencari fail-fail yang entah di mana aku simpan. Biasanya semua fail aku simpan dalam komputer di pejabat.

Ada juga seorang pelajar Malaysia yang sudah memohon untuk membuat PhD di sini. Kerana dia berketurunan India, entah dia membaca iklan di dalam blog ini atau tidak. Kalau pelajar itu jadi datang, dia patut berterima kasih dengan aku. Akulah yang tolong menjadi 'tukang screen' dan menyokong permohonan pelajar itu.

Pelajar itu juga patut bimbang dengan tajuk yang bakal dia buat. Akulah yang menjadi orang belakang tabir yang berbalas e-mel dengan supervisor aku membincangkan model kajian dan topik yang patut dia buat. Tetapi aku tahu itu bukan masalah besar untuk lulusan psikologi tahun 1995!

Walaupun dia bukan pelajar kelas pertama, tetapi kerana dia lulus BA sama tahun dan sama bidang dengan aku dari universiti yang sama dengan aku, maka aku katakan kepada supervisor aku, dia patut terima pelajar tersebut.

Siapa lagi kalau bukan kita yang menyokong produk universiti kita. Aku cuma berhasrat satu perkara. Aku mahu membuktikan lulusan Universiti Kebangsaan Malaysia - satu-satunya universiti yang ditubuh khusus bagi mengembangkan bahasa Melayu - juga tidak ada kurangnya berbanding orang lain yang diajar dalam bahasa Inggeris.

Kebijaksanaan atau kebodohan seseorang bukan kerana bahasanya, tetapi pengetahuannya. Kalau bukan kita yang merayakan bahasa kita, orang lain tentu akan berpuasa dari bertutur bahasa kita.

2 comments:

Inah said...

somehow tetiba berbangga pulak jadi lulusan UKM dan staff UKM

ohh..hi bro!!

FakirFikir said...

Dulu, kini dan selamanya berbangga dengan UKM!

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails