Yang Ikut

Thursday, 9 April 2009

Sejak bila aku jadi tua!

Reactions: 
Semalam, bila aku perhatikan - anak aku dah besar rupanya. Aku tak pula perasan sejak bila dia membesar. Dia pun dah tahu tekan keyboard komputer untuk buka sendiri Power Rangers atau Ben10. Sekarang ini dia sudah banyak complain dan demand. Ada saja benda yang tak kena. Kadang-kadang mengajar kita pula tu. Dia tak tahu rasanya ayah dia sedang buat PhD sedangkan dia tadika pun belum masuk lagi.

Semasa tunggu bas, terjumpa pula dengan dua tiga budak-budak undergrade Melayu. Sembang sekejap dengan mereka. Aku tidaklah tahu umur mereka sebenar. Mungkin sebaya dengan anak-anak saudara aku yang sedang belajar di universiti. Tapi berdasarkan perbualan tu, aku dapat bayangkan yang usia aku sekarang tidaklah semuda mereka.

Beberapa tahun dulu, semasa beli nasi lemak di Keramat Wangsa, budak yang meniaga tu tanya aku, pakcik nak lauk apa? Aku mula berfikir, dah tua sangat ke aku ni?

Aku tak terasa pun sebenarnya umur aku dah berubah dengan cepat. Aku masih teringat dengan jelas lagi zaman sekolah dulu. Kadang-kadang pak guard yang gempal itu kejar kami waktu malam. Aku masih ingat dengan jelas muka Najmi "B" Abbas, Mi Wajab, Hasni Hashim, Kamal "B", Man "K", Mae "K", Jefri "B', Anuar "G" dan lain-lain lagi. Huruf besar dalam kurungan itu gelaran masing-masing yang aku tak tulis semuanya. Maksudnya aku masih dapat bayangkan apa yang berlaku waktu itu.

Aku juga ingat dengan segar lagi hari pertama masuk universiti. Hasni datang ambil aku di kampung dan bawa aku ke Changlun dengan Honda 70 lampu bulat. Dia ada sedekah aku sehelai baju warna biru. Dari situ, aku naik bas ke Alor Star. Aku bawa beg besar naik bas Kota dari Alor Setar turun di Puduraya seorang diri. Lepas itu naik bas UTAMA dari Puduraya ke Bangi. Juga aku masih ingat banyak kawan-kawan sekuliah.

Aku juga masih ingat zaman aku mula mengorat bini aku sekarang. Masa itu tak ada YM lagi. Jadi yang paling canggih pun pakai Windows Popup. Aku selalu minta dia bancuh air kopi dekat aku. Waktu itu dia buat praktikal kat tempat aku kerja. Dua tahun selepas itu kami menikah. Jadi untuk budak-budak perempuan yang belum nikah, ingat perkara ini. Kalau nak cepat dapat jodoh, kena rajin buat air kopi!

Ingat juga lagi semasa hari majlis perkahwinan tu, aku terlupa pakai stokin dan butang baju Melayu. Akhirnya, aku pinjam stokin dari arwah Abang Ramli kamceng yang jadi driver aku hari itu. Butang baju pula aku pinjam dari pengapit aku - yang sekarang ini tiba-tiba ditakdirkan pula menikah dengan adik isteri aku. Semasa perjalanan balik ke kampung aku pula, semasa sampai rumah baru aku tahu rupanya stereng kereta aku dah tercabut. Nasib baik tak tercabut di tengah jalan.

Aku juga ingat dengan jelas pengalaman-pengalaman kerja aku dulu. Kadang-kadang tidur di ofis dengan Sdr Zul dan Aca. Kedua-duanya Graphic Artist. Aku juga ingat trip marketing ke merata tempat di Malaysia ini dengan Din, Hairi, Keno, Erma, Sam dan beberapa orang lagi. Semuanya aku ingat.

Sebab itu aku pelik sejak bila pula aku tiba-tiba dah berumur 36 tahun dan bulan Jun nanti dah jadi 37! Aku terasa macam semua peristiwa itu masih baru lagi. Mungkin sebab itu agaknya banyak orang terkejut bila tiba-tiba nampak malaikat maut sedang mengintai di depan pintu rumah! Sebab itu aku rasa pembaca patut buka Youtube dan dengar lagu Ungu - Andai Ku Tahu.

3 comments:

ihsan_huhu said...

dh 37 ke? aku igt ko br 25 mcm azam gk

MuN said...

besnye belajo kat adelaide

FakirFikir said...

Ihsan --aku pun tak berapa pasti. Aku dah semak balik. Mungkin aku 25 juga

Mun -- sama sahaja di mana pun. Yang berlainan cuma cuaca

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails