Yang Ikut

Wednesday, 8 April 2009

Anda pernah stress?

Reactions: 
Dua tiga hari ini nampaknya banyak kerja tidak menjadi. Tidak ada progress. Aku ingat bila kita kaji stress, kita tidak stress. Nampaknya tidak. Stress lebih teruk lagi.

Apa yang dikatakan stress? Stress bukanlah penyakit. Ia simptom yang menyebabkan fikiran kacau bilau. Ada sesetengah orang, bila stress akan cepat marah. Ada pula yang murung. Ada yang kuat makan. Mungkin ada juga yang pernah alami semua simptom ini. Ada yang tiba-tiba terjaga di tengah malam dan tidak boleh tidur lagi. Tidak kurang juga juga yang tidak mahu bangun di waktu pagi. Semua ini ialah kesan dari stress.

Di tempat kerja, orang juga stress. Bila stress, ada potensi untuk curi tulang, selalu cuti sakit dan berhenti kerja lebih awal. Simptom yang ketiga itu aku pernah alami dahulu. Kerja cuma bertahan 6 bulan. Gaji memang banyak. Waktu itu aku tinggal di Cijantung, Jakarta Timur. Kerja aku uruskan satu syarikat Malaysia di sana. Tugas yang lain ialah berurusan dengan pemegang saham orang Indonesia. Kebanyakannya bekas orang besar Angkatan Bersenjata Republik Indonesia.

Menjadi masalah, bila waktu itu aku jadi 'burger'. Aku kena deal dengan bos di Malaysia, dan pada masa yang sama berurusan pula dengan pihak di Jakarta. Menjadi masalah bila tauke aku di Kuala Lumpur tak begitu percaya dengan partner dia di Jakarta. Jadi, dia tidak mahu beri pembiayaan yang sewajarnya. Perbelanjaan untuk operasi dia selalu delay. Itu memanglah trick bisnis. Jadi tauke besar di Jakarta selalu push aku untuk dapatkan wang dari Kuala Lumpur. Bos di Kuala Lumpur pula minta aku 'buy the time'. Itu yang buat kerja aku sangat stress.

Tak tahan sangat dengan stress, aku tak pergi kerja. Kadang-kadang aku ke ofis lama aku di Blok M, Jakarta Selatan. Jumpa kawan-kawan lama di sana. Kadang-kadang aku call minta mereka datang ke tempat aku. Finally, aku letak jawatan 24 jam notis. Mana boleh aku jadi manager kalau aku tak diberikan wang. Macam mana aku nak buat keputusan dalam kerja kalau tak ada dana. Budak sekolah pun tak boleh nak decide nak tengok wayang atau tidak kalau tak ada duit.

Keputusan berhenti itu antara keputusan terbaik pernah aku buat. Keputusan terburuk aku buat ialah berhenti kerja tempat sebelumnya untuk berkerja dengan syarikat tersebut.

Tapi aku rasa, pada akhirnya apa pun keputusan yang kita buat, akan ada peluang selepasnya. Mungkin sebab itu aku sampai ke Adelaide ini. Sebab itulah aku nak kaji stress. Aku sebenarnya bukan kaji orang lain, aku sebenarnya hendak kaji pengalaman aku sendiri.

4 comments:

ihsan_huhu said...

sng je aku decide dlu nk tgk wayang ke x..

sbb aku xske g tgk wayang

ainishamsi said...

haha, nampaknya tujuan kita buat research nih sama, nak kaji diri sendiri.

ihsan_huhu said...

aini=tikus?

oo... patut r

ainishamsi said...

budak-budak zaman sekarang memang macam ni. *geleng-geleng kepala*

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails