Yang Ikut

Friday, 24 April 2009

Membelek sejarah lama

Reactions: 
Pagi ini awal-awal lagi aku dah sampai pejabat. Belum ada manusia lagi. Aku terfikir, apa yang sebenarnya membentuk personaliti manusia? Aku cuba telesuri balik sejarah silam aku 37 tahun lalu.

1972 - aku dilahirkan
Di antara tahun 1972-1980, tidak banyak lagi ingatan yang aku simpan.
Yang aku ingat, semasa aku kecil dulu, emak dan bapa aku selalu bawa aku pergi bendang atau masuk hutan. Kadang-kadang ikut emak cari rebung. Kadang-kadang ke sungai mencari ikan.

Kalau aku menangis, biasanya akan diusik dengan musang akan datang. Arwah abang aku lain pendekatannya. Pernah sekali, di tengah malam gelita, dia bawa aku di ke hujung bendang. Kemudian tinggalkan aku seorang diri. Tiada manusia di situ. Lepas itu, dia bekalkan aku dengan lampu 'torch light'. Memang aku berhenti menangis. Takut hantu. Lepas itu balik sekonyong-konyong ikut belakang abang aku dari jauh.

Personaliti yang aku wariskan - aku suka cari rebung sampai sekarang. Minat juga cari ikan sungai. Pernah ambil cuti semata-mata nak balik kampung cari rebung. Sifat lain, suka menakutkan budak-budak kecil. Dah jadi hobi sekarang ini.

1980-1990
Zaman sekolah. Jumpa kawan-kawan. Baik dan jahat. Mula membaca Dewan Sastera. Minat baca sajak. Novel kadang-kadang aku baca. Baca 'Hujan Pagi" - A. Samad Said. Sampai sekarang aku tak faham. Karya 'Keluarga Gerilya' - Promoedya Ananta Toer yang paling hebat. Orang lain pun patut baca juga. Jangan sekadar baca jurnal tikus (nota untuk Aini). Tapi kalau baca novel Tikus Rahmat - Hassan Ibrahim bagus juga. Minat lain - lagu rock kapak. Lagu-lagu Ebiet G.Ade.

Sekarang yang membentuk hidup aku - minat bahasa. Tapi membaca novel aku tidak minat lagi. Jangan juga mengupah aku membaca URTV, Mangga dan sealiran dengannya. Waktu muda pun aku tak baca, apatah ketika umur sekarang.

1991-2001
Masuk universiti.
Otak membuka sedikit. Tetapi masih serabut. Cuma ada sehelai seluar slack ketika baru masuk masuk universiti. Yang banyak ada cuma seluar jeans. Rambut pun tak pernah bersikat. Banyak panjang dari pendek. Ke universiti pakai selipar. Naik Honda 70 cabuk. Pernah staff aku terjumpa kad matrik dalam kereta aku, dia terkejut besar tengok gambar aku. Betul ke aku ni?

Bila aku kahwin, isteri aku ubah habis watak aku. Dia beli banyak baju dan seluar kemeja. Ada 5 tali leher. Ada blazer semua cukup. Lagi pun masa itu dah kerja. Tapi, semasa aku masih bujang, pergi kerja pun aku cuma pakai kasut tanpa stokin. Bila aku dah mula handsome, isteri aku pula mula bimbang!

Personaliti yang kekal - sama juga. Tetap serabut. Cuma bila aku jumpa orang-orang VIP sahaja aku pakai smart sikit.

2002-2009
Masa itu kerja pun sudah naik darjat sikit. Sudah jadi boss kecil. Tapi masih kuli. Sebab kerja dengan orang. (Azam Swinging Bowl baru boss betul). Banyak bersosial dengan manusia. Belajar bodek dan ampu. Kadang-kadang ada orang lain yang ampu kita juga. Bolehlah masuk kategori kuli, atau boss besar pun. Orang kampung pun boleh, orang bandar pun tak kisah sangat. Hujung 2007 - bila datang Adelaide, jadi student balik - personaliti lama muncul balik.
SERABUT

Jadi aku rasa, ada personaliti yang boleh kita ubah, ada yang tidak. Banyak personaliti kita ini hanyalah topeng pura-pura. Realitinya ialah apa yang ada dalam diri kita, dan siapa yang membesarkan kita. Yang lain-lain itu banyak dilakonkan. Kita jadi pelakon yang tak berbayar.

1 comment:

ainishamsi said...

haih, ada nota untuk saya ni. Ada banyak je novel yang tersusun dalam almari ni, cuba menunggu masa je. Tu belum ditambah dengan buku-buku yang dalam kapal, on the way ke sini.hehe

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails