Yang Ikut

Thursday, 16 April 2009

Nasihat untuk bakal menteri

Reactions: 
Sebelum baca ini, sila refer kepada artikel nasihat untuk menteri baru dahulu.

Tadi, sembang-sembang dengan kawan lama aku, Din. Dia beritahu, semalam Perdana Menteri sudah umumkan yang tidak ada lagi gambar menteri di signboard. Bagi aku ini berita yang patut kita dengar. Ia bakal menjimatkan wang berbillion-billion ringgit. Aku pasti, pengumuman itu tidak ada kaitannya dengan apa yang aku tulis di dalam blog sebelum ini.

Tapi, dalam sembang-sembang itu juga, kawan lama aku ini ada memberitahu dia sudah membuat sesuatu kerja amal yang sumbang. Ibarat mensedekahkan buah pisang dari kebun bapa sendiri kepada orang lain. Perbuatan bersedekah itu baik. Cuma, mengambil buah pisang dari kebun ayah sendiri walaupun bukan satu dosa, ia tidak digalakkan.

Apa dia buat?

Beberapa hari lalu, dia telah mencopy dan paste aku punya tulisan untuk dihantar ke suratkhabar. Hah! Ini kerja yang tak pernah dibuat orang. Aku mungkin boleh menjadi kaya dengan menyaman kawan aku yang susah itu sebanyak RM 1 juta kerana melanggar akta hak cipta. Dengan wang itu juga aku boleh membuka syarikat baru dalam dunia rekabentuk dan iklan yang pekerjanya juga ialah Din.

Apa pun, kalau ada orang dari pejabat menteri yang baca artikel aku, aku anggap ini satu sumbangan bermakna. Kalau tak ada yang baca, aku anggap ini nasihat untuk semua pembaca (khususnya pelajar di Adelaide) yang mungkin satu hari nanti menjadi menteri!

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails