Yang Ikut

Friday, 10 April 2009

Nasihat untuk menteri baru

Reactions: 
Aku tahu tak ada seorang menteri pun yang akan membaca blog ini. Bahkan, kerani menteri pun tidak akan membaca blog ini, apatah lagi penasihat menteri. Tetapi aku rasa, sebagai rakyat Malaysia yang bakal berumur 37 tahun bulan Jun nanti, aku patut menasihatkan menteri yang baru tentang apa yang tidak patut mereka buat.

Dalam sembang kedai kopi aku dulu, aku pernah bercakap-cakap soal billboard yang tertera gambar menteri. Iklan pelancongan misalnya direkacipta dengan begitu cantik mengajak orang dalam dan luar negara melancong ke pelbagai lokasi menarik. Sayangnya, entah siapa yang mencadangkannya - terpapar gambar tiga orang menteri dalam iklan berkenaan - gambar Perdana Menteri, Timbalan Perdana Menteri dan Menteri Pelancongan.

Apa yang aku bimbangkan itu ternyata telah berlaku semalam.

Billboard seumpama itu juga wujud dalam kempen oleh Menteri Pengajian Tinggi sebelum ini.

Akhirnya, apabila menteri tersebut tidak lagi menjadi menteri, atau bersara dari politik - maka secara tidak langsung, billboard tadi juga tidak relevan lagi. Ia menjadi iklan yang 'outdated'. Gambar lain dalam billboard tadi masih relevan, mesejnya juga masih relevan. Cuma gambar menteri yang tidak sewajarnya wujud dalam iklan itulah yang menjadi tidak relevan.

Bayangkan, satu billboard besar harganya diantara RM25,000 ke RM80,000 bergantung kepada saiz, design dan lokasi. Harganya mungkin tinggi lagi sekarang ini. Jadi, apabila berlaku perubahan portfolio menteri, maka billboard tadi juga harus dibuang. Berapa banyak billboard yang ada di sepanjang lebuhraya utara selatan dari Bukit Kayu Hitam ke Johor Bahru? Itu baru satu lebuh raya, belum termasuk jalanraya atau yang ada di Sabah dan Sarawak. Berapa banyak kos yang perlu ditanggung kalau perlu menggantikan semua billboard tadi?

Jadi nasihat aku - jangan sesekali memaparkan gambar menteri dalam billboard. Melainkan jika ia berkaitan dengan tema iklan - misalnya iklan kemerdekaan negara, atau pembangunan negara. Anda tidak tahu berapa lama anda akan menjadi menteri. Jangan menggunakan papan tanda untuk menonjolkan diri. Jika untuk mengajak orang melancong, cukup dengan ikon pelancongan yang dihasratkan misalnya Gunung Kinabalu, Gua Niah atau Zoo Negara. Itulah yang pelancong ingin lihat. Pelancong tidak datang untuk melawat menteri!

Kalau tidak, rakyat terpaksa membayar untuk semua itu setiap kali ada perubahan menteri. Kasihan mereka. Biarlah menteri yang bertukar, billboard biar kekal di situ.

2 comments:

Anonymous said...

Cerita fasal pemimpin dan billboard tu mcm pernah saya dulu...


din bt. caves

ihsan_huhu said...

menteri la yg kasik gunung2 dan gua2 tuh cantik...

xkan xtau kot

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails