Yang Ikut

Thursday, 7 January 2010

Bahasa, bangsa dan agama

Reactions: 
Rantau kita ini telah didatangi 3 kelompok kuasa besar - Inggeris di Tanah Melayu (termasuk di Borneo), Belanda di Indonesia dan Sepanyol di Filipina. Mereka datang berkisar dengan 3 perkara utama - God, Gold and Glory. Istilah God (bukan Allah) merujuk kepada usaha mereka mendakwah dan mengubah manusia mengikut agama mereka. Gold - usaha mereka mencari kekayaan. Glory - menerokai tanah jajahan baru dan menunjukkan kekuatan.

Kuasa Barat ini - seperti juga Islam, mereka juga membawakan agenda tabligh dalam kehidupan mereka. Cuma dalam konteks penyebaran agama, mereka agak terlewat. Rantau ini didatangi terlebih dahulu pedagang dari Arab atau India - antara kurun ke 10 hingga ke 14 Masehi, sedangkan usaha pengembangan Kristian hanya berlaku sekitar kurun ke 16.

Sebenarnya - suntikan elemen 'tabligh' dalam penjajahan Barat hanya datang setelah mereka menyedari perlunya bersaing dengan pedagang Islam - yang masyur yang merantau ke seluruh dunia.

Sungguhpun mereka berjaya dalam dua agenda utama - Gold dan Glory, di Tanah Melayu, mereka gagal dalam usaha mendakwah manusia. Banyak sebab. Salah satu sebab utamanya - mereka gagal menguasai psyche Melayu. Mereka tidak menguasai bahasa Melayu. Kerana mereka datang dalam bentuk yang elit - mereka juga gagal melebarkan penggunaan bahasa Inggeris di kalangan rakyat. Hanya sebahagian kecil sahaja yang menguasai bahasa Inggeris.

Ini tidak berlaku di Filipina. Mulai pertengahan kedua kurun ke enam belas - penjajahan Sepanyol telah sampai ke Filipina. Penjajah mampu mengubah bahasa ibunda rakyat dengan bahasa Sepanyol. Maka, dengan cara itu - agenda dakwah mereka berhasil. Cuma di Filipina Selatan - bangsa Moro terus berani mempertahankan jiwa agama mereka selama berabad-abad.

Dalam konteks bangsa Melayu - bahasa dianggap jatidiri kita. Ia seiring dengan semangat keagamaan. Sebab itu - pada zaman dahulu - kita sering didengarkan betapa orang kampung lebih rela tidak menghantar anak ke sekolah Inggeris, malah lebih baik kalau mereka duduk di rumah. Kerana - dalam falsafah keagamaan orang terdahulu - bahasa Inggeris itu membawakan roh Kristianisasi. Jadi lebih baik dihantarkan anak-anak dengan aliran pondok - atau belajar secara informal di rumah sahaja. Sekalipun ini tidak akan menjanjikan mereka dengan pekerjaan atau peningkatan taraf hidup.

Dalam hal ini - kita perlu memberikan tunduk hormat kepada orang terdahulu. Walaupun belajar Inggeris di sekolah tidak semestinya seseorang itu bakal menukar agama, tetapi orang-orang tua kita terdahulu telah melihat ia sebagai langkah berhati-hati. Mereka sanggup terus menjadi miskin, tetapi dalam hal menjaga agama - mereka sanggup melakukan segala-galanya. Ini pengorbanan besar yang tidak ada tandingannya.

Kerana di negara kita - bahasa dan agama itu saling berkaitan - maka sebab itulah Melayu dikatakan Islam, dan Islam itu dikatakan Melayu. Ini bukanlah bermakna kita bersikap assobiyah atau perkauman. Kata orang, Islam itu bersifat global. Tetapi dalam konteks Melayu - ia ada keunikan yang tersendiri. Bahasa Melayu menjadi teras penyebaran agama, dan Islam itu menjadi tunggak roh kepercayaan bangsa.

Ulamak silam - merantau ke seluruh alam - kebanyakannya ke tanah Arab. Mereka mendapatkan ilmu terbaik dari ulamak tersohor. Bagi memastikan agama itu sampai - mereka kemudiannya menuliskan kitab dalam bahasa Melayu - dengan huruf jawi - yang kini dikenali juga sebagai kitab kuning. Banyak ulamak tersohor seperti Syeikh Abdul Samad Falembani, Syeikh Daud Fathani, Tok Kenali dan banyak lagi yang menuliskan kitab-kitab dalam bahasa Melayu.

Di zaman moden ini - ada orang yang beranggapan bahawa kitab kuning ini tidak 'standard' kerana tidak ditulis dengan bahasa Arab. Mereka terlupa sesuatu. Mereka terlupa tujuan ulamak kita ini menulis kitab dalam bahasa Melayu. Inilah satu sebab kita terus faham dan menguasai Islam sepanjang zaman dengan baik. Inilah juga antara senjata yang mempertahankan kita dari diserang oleh penjajahan Barat. Walaupun kita mungkin kehilangan tanah dan hasil bumi, tetapi kita tidak menjadi manusia kafir.

Bayangkan kalau kebanyakan kitab itu dituliskan dalam bahasa Arab - berapa ramai di kalangan kita mampu menguasai Islam dengan baik?

Sebaliknya - mubaligh dan penjajah Barat masih tetap menggunakan bahasa Inggeris sebagai medium dakwah Kristian. Mesej mereka tidak sampai kepada orang Melayu. Mereka mendirikan sekolah Inggeris - tetapi tidak banyak orang Melayu mengikutinya. Inilah kegagalan penjajah dalam usaha agama. Ini juga kejayaan kita dalam menjaga agama.

Puncanya - bahasa.

Apabila sentimen kalimah Allah tiba-tiba muncul dalam perdebatan masyarakat moden kita, yang ada pihak ingin menggunakannya dalam bahasa Melayu - tidak kita terfikir sesuatu? Setelah sekian lama, tidakkah kita berfikir penggunaan kalimah Allah menggantikan "God' sebagai sesuatu yang patut kita renungkan juga. Adakah mereka telah belajar sesuatu dalam kegagalan falsafah God, Gold and Glory gelombang pertama dahulu.

Ingat, sekarang ini kita sedang juga ditujah dengan gelombang yang satu lagi - yang didatangkan dalam konteks moden, lebih halus dan lebih sukar difahami - yang kita namakannya sebagai globalisasi.

Jadi sesiapa pun anda - di pihak mana pun anda, berhati-hatilah. Dengan fatwa apa pun kita berpegang, kita sesekali harus kembali membuka buku sejarah. Kita harus menafsir sesuatu yang tersembunyi di sebalik tabir kejadian.

Itu terlebih baik untuk kita, terlebih baik untuk masa depan anak-anak kita.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails