Yang Ikut

Wednesday, 13 January 2010

Mari berbicang hal pendidikan

Reactions: 
Aku ikut nasihat Zarzh untuk tulis sesuatu. Tapi aku bukan pakar dalam hal ini. Ini pandangan aku yang mungkin ada yang setuju, ada yang tidak.

Jadi kali ini aku tulis hal pendidikan.

******************************************

Anda masuklah ke kampung mana sekalipun - anda lihat akan ada anak-anak remaja kita duduk bersantai dan melepak di tembok atau di kedai runcit sampai jam 2 atau 3 pagi. Ini bukanlah bermakna itu hal yang salah. Bagi aku, itu normal. Ia kehidupan alam remaja - seperti aku juga belasan tahun dahulu.

Cuma kita berasa sedih - kerana anak-anak muda ini sebenarnya sangat mengharapkan kehidupan itu. Itulah matlamat kehidupan mereka. Kehidupan hedonisme. Mereka tidak mahu belajar sebaik mungkin - kerana inginkan kebebasan itu. Mereka ingin cepat habis sekolah. Tamat tingkatan 5 - bagi mereka - itulah mulanya alam dewasa. Kalau boleh tamat lebih awal, lebih baik.

Bagi aku - ini bukan salah mereka sepenuhnya juga. Mereka sedang hidup dalam cabaran generasi sekarang. Ia zaman keseronokan filem Avatar dan kemanisan hidup ice. Seperti kita dahulu yang diseronokkan kehidupan La Bamba dan asap ganja. Sama sahaja spesis cabarannya, cuma alamnya lain.

Tetapi, ada hal yang orang dewasa seperti kita juga salah. Salah anggota masyarakat. Ada ibu bapa yang tidak ambil tahu pun sama ada anak lulus atau tidak. Ada keluarga yang juga mengharapkan anak-anak tamat sekolah dengan cepat.Kalau anak perempuan, lagi cepat kahwin lagi bagus. Habislah segala cerita. Kerana kononnya ia akan mengurangkan beban kewangan mereka.

Mereka terlupa - mereka mungkin menggunakan wang yang banyak untuk melanggan tv Astro, atau membeli mesin DVD baru. Cakera VCD tercapak berselerak di ruang tamu. Mereka membelanjakan wang yang banyak untuk perabut baru, kerusi baru dan motosikal baru. Ada perkara yang dibeli itu - tidak berguna pun.

Dalam istilah accounting - semua barang ini dipanggil sebagai blood clod. Darah beku. Maknanya barang-barang yang menjadikan tunai kita membeku - dan tidak produktif.

Cuba anda hitung berapa banyak barang yang ada dalam rumah anda - yang sepatutnya tidak dibeli pun. Inilah darah beku dalam pusingan tunai kita. Ia harta yang tidak produktif. Kalau kita jual semuanya, kita mungkin kaya semula. Wang ini mungkin boleh menampung setahun perbelanjaan sekolah anak-anak.

Anak-anak kita - akan melihat memek muka ibu bapa yang tidak mempesonakan setiap kali meminta wang ke sekolah - menjadikan mereka juga bosan. Inilah yang pernah dihadapi kawan baik aku, Bento puluhan dahulu. Menjadikan dia keluar rumah pintu depan, menyalin pakaian sekolah di belakang semak pohon getah beberapa jam kemudian. Mereka tidak melihat ada sokongan ibu bapa dalam hal persekolahan. Setiap kali ada guru meminta dibelikan buku lagi - akan ada nada sinis - wang lagi. Banyak sangatkah wang digunakan untuk membeli buku? Banyak lagi tentunya darah beku dalam rumah.

Aku bernasib baik, kerana arwah abang aku tidak begitu. Dia akan mendapatkan buku terbaru setiap tahun bagi setiap matapelajaran. Dia bukan lulusan universiti. Tetapi, dia cendekiawan dalam zamannya. Dia bukan orang kaya. Tidak pernah seumur hayatnya ada 4 keping kad kredit seperti aku.

Bagaimana kita ingin mengatasinya? Bagaimana ingin menyedarkan masyarakat. Bagaimana ingin memastikan anak-anak kita berminat untuk belajar? Bagaimana kita boleh bantu mereka untuk mendapat keputusan yang baik?

Ini sepatutnya pekerjaan ahli politik. Mereka harus masuk kampung berceramah tentang hal seperti ini. Jangan anggap ia hal remeh. Bercakaplah dengan ibu bapa tentang perlunya pendidikan tinggi. Buatlah bengkel kesedaran ibu bapa. Bukalah pusat tuisyen percuma. Kalau tidak pun, buat satu tabung bagi membiayai anak-anak kita belajar tuisyen di bandar berdekatan.

Itu terlebih baik. Kita banyak membantu orang di serata dunia setiap kali ditimpa bencana. Apa kata, kita juga membantu anak bangsa kita yang sedang dimamah derita.

Jangan hanya sekadar memberi beras dan memancing undi. Jangan hanya sekadar bercakap soal projek Kelas F dan projek mega. Kita bercakaplah projek pembangunan minda orang Melayu.

Tanpa jalan tar, anak-anak kita masih boleh hidup. Tanpa pendidikan - mereka akan terlanggar dan mati terkambus di atas jalan tar. Mereka merempit. Mereka membawa bohsia. Mereka menelan pil kuda. Ingat, mereka juga ada kondom di dalam poket!

Semuanya kerana mereka mungkin tidak disibukkan dengan pendidikan, tetapi disibukkan dengan banyak hal lain. Ini semua sedang merosakkan anak bangsa kita.

Tetapi - kalau tidak ada sesiapa pun yang mahu melakukan sesuatu, maka lebih baik kita diam dan jangan marah kepada sesiapa pun. Kita anggap ini takdir yang sudah tertulis.

Bagaimana pun - ia tidak akan menyelesaikan kemelut bangsa kita. Lebih baik kita buat sesuatu. Sebab itu - bila aku balik kampung - aku terasa ingin sangat buat sesuatu. Aku kendalikan bengkel menghafal bukan kerana aku pandai sangat menghafal. Tetapi, aku rasa itulah yang aku mampu buat untuk membantu anak-anak muda kita.

Kita semua - setiap pembaca blog ini - ada kelebihan tersendiri. Ada keupayaan masing-masing dalam bidang tertentu. Bagaimana kalau kita lakukan sesuatu? Kalau tidak boleh merentas satu negeri pun - mungkin kita boleh buat sesuatu di kampung atau di taman perumahan kita.

Pada masa depan - aku sedang merancang untuk mengumpul balik rakan-rakan baik aku - kami semua mungkin boleh berpadu tenaga memberikan sesuatu untuk anak bangsa kita.

Nanti aku sambung apa lagi yang patut kita lakukan.

3 comments:

ziarah76 said...

banyak barang aku yg dah berstatus darah beku. ish ish... apa nak jadi dgn aku ni.

mangkuk statik said...

Internal Memo:Last Warning Drpd Editor-in-Chief

Last masa aku blaja omputih ni di jaman Maikel Jeksen dulu tuh, darah beku tidak di panggil "blood cloud". kami panggil "blood clot".
Ni sape cikgu bahasa Inggelis kamu nih! Mesti ajar Ingelis dalam base Siam nih!

Sekian. Kong hi fa chai!

FakirFikir said...

Terima kasih Tuan Editor.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails