Yang Ikut

Tuesday, 1 September 2009

Update Ramadan III

Reactions: 
Ramadhan di Malaysia - adalah satu pesta. Pesta makan. Pesta jualan borong. Pesta kuih muih. Pesta mercun dan meriam. Pesta kemalangan jalanraya. Kita menyambut bulan puasa ini dengan tradisi kegembiraan yang agak pelik. Kita meraikan bulan puasa ini dengan memenuhi ruang pasaraya, jalan Chow Kit, pasar malam, kedai karpet - dan bukannya di masjid dan surau. Tidak percaya. Jenguklah ke dalam masjid sekarang ini. Hanya ada orang tua yang sedang menghitung hari matinya berada di saf hadapan masjid. Anak-anak mudanya kembali merempit di jalanan. Yang ekstrim terus berdebat soal terawih 8 rakaat atau 20, atau cuba mengupas sahih atau tulennya hadis kelebihan terawih.

Semua ini menceritakan cara kita berpuasa. Semua ini melambang nilai pekerti kita. Yang menyamun, tetap menyamun seperti biasa. Yang menyangak, tetap menyalak siang dan malam. Yang merasuah, tetap membilang wang bawah meja sebelum digunakan berbelanja di hari raya. Yang berpolitik, terus mengumpat dan berhentaman tanpa batas kasihan.

Syaitan dan iblis memang dirantai dan terpaku diam. Tetapi syaitan manusia tetap liar dan bekeliaran. Syaitan ini adakalanya lebih jahat dari syaitan sebenar. Syaitan sebenar hanya membisik di sanubari, tetapi syaitan manusia membisik dan memujuk secara terang-terangan. Maka, jadilah bulan puasa kita ini seperti Ramadan sebelumnya dan sebelumnya juga. Tidak ada apa yang berubah.

Sesekali - aku merasakan berpuasa di perantauan boleh menghindarkan kita dari banyak perkara yang boleh kita hindarkan.

2 comments:

Abang Ben said...

bro... tarawih kat masjid mana... datang le Wandana sekali sekala...

FakirFikir said...

aku kariah sini.ikut sini je la...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails