Yang Ikut

Sunday, 6 September 2009

Kita sedang meraikan apa?

Reactions: 
Ia sebahagian daripada tulisan yang akan dimuatkan dalam majalah Ketupat, hasil usaha anak-anak muda Lingkaran Sahabat Sastera, Adelaide.

Selamat hari raya aidilfitri kepada semua pembaca.

Setiap kali menyambut hari raya, kita akan bergembira. Kita menyambut kemenangan melawan hawa nafsu sebulan berpuasa. Kita meraikan kejayaan sebagai seorang Muslim.

Menangkah kita? Betulkah kita berjaya?

Di seluruh dunia, umat Islam tidaklah dianggap sebagai umat yang berjaya. Kita tidak ubah seperti buih-buih di lautan sahaja. Ketika umat Islam di Gaza dan Jenin sedang bergelut dengan peperangan dan kekejaman, negara umat Islam manakah yang berani bersuara untuk menghentikannya? Negara umat Islam manakah yang boleh kita anggap sebagai kuasa besar - baik dari teknologi persenjataan, pendidikan atau ekonomi?

Iraq dan Afghanistan sudah lama menjadi medan ujian peluru dan mahkamah yang menghalalkan pembunuhan. Alasan kedua-dua negara itu sebagai sarang pengganas tidaklah lebih hanya sebagai satu justifikasi menghalalkan tindakan angkuh kuasa Barat. Sejak era Perang Dunia Pertama dan Kedua - tidak ada satu pun negara Islam yang dianggap sebagai kuasa yang memiliki teknologi persenjataan canggih. Malah - majoriti negara Islam hanyalah negara yang daif, miskin dan tidak memiliki apa-apa. Jadi, bagaimana negara lemah boleh dianggap sebagai sarang pengganas. Sekadar melancarkan serangan bom petrol dan lastik - ia tidaklah akan menghancurkan satu inci pun negara kuasa besar.

Jadi - apa yang ganasnya dunia Islam? Sehingga kini - kelibat Osama Laden yang dianggap sebagai manusia paling ganas - tidak pernah diketahui kewujudannya. Ia mungkin hanya dongeng cerita 'Draculla' yang menakutkan - yang kononnya mampu menghisap darah manusia. Realitinya dia tidak wujud. Ia diujudkan bagi memenuhi agenda betapa orang Islam itu adalah manusia yang ganas.

Kalau orang Islam di Iran, Syria, Afghanistan atau Indonesia dilabelkan sebagai pengganas, apa pula label yang mereka berikan untuk menggambarkan Korea Utara yang tanpa segan silu melancarkan teknologi nuklearnya.

Kita berjalanlah ke bumi negara Islam yang mana pun. Tidak banyak yang boleh kita banggakan. Di kota Dhaka, Bangladesh - ratusan peminta sedekah beratur di simpang jalan. Di Jakarta - deretan rumah kecil yang kotor, anak-anak tidak bersekolah - bahkan ada yang hanya hidup di bawah kolong jambatan. Di Subang, satu daerah umat Islam di Pulau Jawa - kehidupan masyarakatnya sangat mengharukan. Anda boleh memilih berkahwin dengan wanita tempatannya beberapa hari atau minggu. Yang paling penting, anda mampu membayar mereka. Berjayakah umat Islam?

Di selatan Thailand - umat Islam dibunuh secara diam. Pernah satu ketika - dengan tangan terikat - dan mata tertutup - teman-teman kitadihumbankan ke atas lori - dan ditindankan di antara satu sama lain. Itulah layanan paling istimewa yang kita terima - lebih hina daripada ayam atau lembu yang dinaikkan ke atas lori dengan lebih berhemah.

Setiap kali ada negara umat Islam ditindas, kita melancarkan demontrasi. Hampir dua dekad lalu, kita berdemontrasi kerana rakan kita di Bosnia-Herzegovina sedang disembelih oleh orang Serbia. Beberapa tahun kebelakangan ini pula, kita berdemontrasi lagi kerana umat Islam di Palestin dibunuh dan didera. Kita juga mungkin akan berdemontrasi lagi kerana umat Islam di China sedang mengalami musibah yang sama.

Akhirnya - demontrasi itu sahajalah senjata terbaik yang kita miliki. Selepas sebahagian besar teman kita dibunuh, dan cerita itu menjadi basi - kita kembali berpesta. Kemudian, kita akan kembali berdemontrasi lagi apabila ada cerita mengejutkan di latar yang lain pula. Sehabisnya, kita akan kembali berpesta.

Malaysia mungkin antara negara yang dianggap berjaya. Mungkin benar kalau kita melihatnya dari cerita-cerita retorik, atau berita menyedapkan hati. Lihatlah realitinya. Berapa banyak anak muda kita yang ketagihan dadah. Berapa ramai pula anak gadis kita yang telah kehilangan apa yang patut dijaganya. Kita mungkin tidak ada statistik mengenainya. Tetapi, sekiranya anda rajin membuka klip video yang disimpan di dalam handphone oleh anak-anak sekolah kita, semuanya menceritakan betapa buruknya akhlak kita.

Jadi, setiap kali kita menyambut ketibaan hari raya, sambil mendengar forum agama yang menceritakan kejayaan kita, maka ada baiknya kita berfikir seketika. Betulkah apa yang sedang disirahkan itu.

Dalam dunia pendidikan - kita tidak juga kurang hebatnya dengan negara Barat. Kita mempunyai sekolah, kita juga ada banyak universiti. Tetapi, pernahkah kita mempunyai formula kita sendiri dalam hal teknologi. Kita tetap masih menceduk teknologi lama pihak lain. Kita mungkin sangat teruja membahaskan teori orang lain. Kita merasa hebat apabila tahu dengan fasihnya teori Einstein, Hawking, Salam-Weisbzberg atau Deguman Besar. Tetapi apakah kita sendiri memiliki ilmu yang dikatakan milik orang Islam.

Akhirnya, kita terus mensirahkan kejayaan ilmuan silam. Kita terus berkhayal bahawa orang Barat menceduk ilmu perubatan, astronomi atau cabang ilmu kita yang lain. Kita terlupa, hal itu sudah lama berlalu. Kita terlupa - itu cerita ratusan tahun silam. Kita terlupa - bahawa kita tidak pun mampu mencipta periuk nasi sendiri walaupun kitalah yang menjadi pengeluar padi. Kita juga tidak menjadi pencipta kipas angin walaupun kita hidup di negara beriklim panas.

Semua ini adalah sorotan kegagalan kita. Akhirnya - kita sebenarnya bukan sesiapa. Kita terpaksa bergantung kepada orang lain walaupun jumlah kita seramai 1.5 billion atau 1/5 populasi dunia. Maka jadilah kita umat yang tidak ubah seperti buih-buih di lautan.

Jadi apa yang sedang kita rayakan? Kita bersimpati apabila ada kuil agama lain dirobohkan, tetapi kita diam apabila ada surau yang menjadi tempat ibadat kita diranapkan oleh jentolak di siang hari.

Sebenarnya - kita tidak merayakan apa-apa pun. Kita hanya merayakan kegagalan kita. Kita merayakan terpadamnya roh Islam dari jiwa kita.

3 comments:

ihsan_huhu said...

dah ada juga org kita yg berdemo bawak kepala lembu

lalu maki ramailah minoriti muslim di india yg akan di sembelih berikutan kebodohan orang2 kita.

Abang Ben said...

kat barat, bab tayang kepala binatang ni time show Black Metal je hehehe... Black Metal sungguh pendemonstrasi tersebut.

niesa.imana said...

salam wbt..

suatu artikel yang mantap.. syabas dan terima kasih~

semoga yang membaca akan terkesan dengan realiti umat Islam sekarang. ameen.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails