Yang Ikut

Thursday, 10 September 2009

Mari kita tafsirkan bersama - II

Reactions: 
Kuasa persepsi memang menakutkan. Ia menukar tanggapan kita. Ia mengubah minda kita. Menukar penyamun menjadi idola. Mengubah ulamak menjadi penderhaka. Mengubah baja menjadi racun. Menukar racun menjadi baja. Mengubah budak kampung menjadi ratu. Mengubah kutu menjadi kelkatu. Semuanya hanya kerana persepsi.

Kuasa persepsi itu jugalah menyebabkan banyak daripada kita sedang diperdagangkan dan diperbodohkan. Sedikit waktu dahulu sekitar 80-an- ada satu sindiket yang mengambil kesempatan untuk menjual anak-anak dara cantik ke Singapura atau Hong Kong. Mereka masuk ke kampung dengan menaiki kereta mewah dan berpakaian kemas. Mereka ini menampilkan watak orang kaya yang berada. Lalu dipinanglah anak dara untuk dijadikan isteri.

Bapa atau ibu mana yang tidak mahu menantu yang kaya raya. Sudah tentu hidup akan terjamin. Lalu diterimalah pinangan ini. Sesudah berkahwin, barulah diketahui bahawa menantu ini rupanya 'tauke lombong' (gelaran untuk bapa ayam). Mereka ini kemudiannya akan menjualkan anak dara cantik ini kepada rumah-rumah pelacuran yang hebat. Di kampung aku ada dua orang yang terkena dengan penangan persepsi orang berada ini.

Sebenarnya banyak lagi persepsi yang silap ini menyebabkan ada orang teraniaya. Aku berbadan kurus - serabut dan tidak kacak. Kerana salah persepsi, sudah dua kali aku masuk lokap. Kali pertama di Bukit Mertajam, kali kedua di Lokap Pudu (dahulunya Penjara Pudu). Kali pertama kerana disyaki mencuri motor, kali kedua kerana disyaki menagih dadah.

Walaupun dalam kedua-dua keadaan itu, aku mempunyai pekerjaan yang baik - tetapi pegawai polis tidak percaya. Aku cuba menunjukkan kad nama dengan gelar sebagai pengurus. Mereka menjawabnya dengan jawapan yang sangat mudah - "Kenapa, pengurus tak boleh hisap dadah". Aku menunjukkan handphone Nokia canggih yang aku tidak tahu apa modelnya. Kerana aku tidak tahu modelnya, mereka berkata - 'Itu buktinya awak mencuri'. Kerana kuasa persepsi juga - mereka hampir percaya yang aku ini orang baik - hanya setelah aku menunjukkan 4 keping kad kredit CitiBank dan HSBC yang tertera nama aku di atasnya.

Nampaknya kad kredit lebih hebat daripada kad pengenalan. Kad pengenalan tidak mempunyai apa-apa tarikan persepsi. Tetapi, kad kredit hanya dimiliki manusia yang ada wang yang dijamin kemampuannya oleh bank. Hanya orang yang ada wang sahaja dianggap baik oleh tafsiran persepsi kita.

Sebab itu - apabila anda berjalan kaki - di kota atau di desa, jangan dengan mudah terpedaya. Yang anda sangka baik belum tentu mulia. Ia mungkin buaya tembaga. Yang anda sangka buruk - belum tentu nangka busuk. Ia mungkin durian berisi kucing tidur.

2 comments:

mangkuk statik said...

cikgu saya tak paham (angkat tangan!!)
apa maksud ayat last tuh. ..kucing tido dalm durian?

Anonymous said...

kucing tido tuh maknenye durian tuh sangat elok, isi yang cantik.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails