Yang Ikut

Wednesday, 9 September 2009

Mari kita tafsirkan bersama

Reactions: 
Kali ini kita kembali berbincang-bincang hal psikologi. Kita berbincang hal yang mudah sahaja. Kita berbicara soal persepsi.

Persepsi inilah yang menyebabkan kita banyak membuat pertimbangan yang salah. Kita menafsirkan sesuatu menurut perspektif kita. Tetapi kita terlupa, yang adakalanya persepsi kita itu mungkin salah. Orang lain pula melihat sesuatu perkara yang sama, dari sudut yang lain. Ini menyebabkan manusia selalu bergaduh dan berperang.

Lihat misalnya. Apabila membahaskan soal Akta Keselamatan Dalam Negeri (ISA) - ia telah dihujahkan dengan bermacam cara. Ada yang bermati-matian berkata ISA ini haram dari segi hukum, salah dari kemanusiaan. Ada yang berkata - ia sesuatu yang mesti. Tidak dapat tidak, ISA mesti ada demi kebaikan manusia.

Semua ini berpunca dari persepsi. ISA - sebagai satu objek tetap akan sama juga. Ia hanya undang-undang. Ia kaku. Ia hanya peraturan. Cuma - bila kita melihatnya, kita menanggapinya dengan banyak cara.

Lihat contoh ini.

******
******
******

Apakah yang anda lihat? Kita boleh berkata terdapat tiga baris. Ada yang boleh berkata ia merupakan dua garisan besar. Kita juga boleh berkata ia hanyalah segugusan bintang. Tidak juga salah kalau ada orang berkata terdapat 3 bintang (dilihat secara menegak) yang disusun sebanyak 6 baris. Semua ini betul. Tidak salah atau betul.

Ia tetap bintang. Kaku. Keras. Tidak ada maknanya apa-apa.

Yang memberikan maknanya ialah penafsiran dan persepsi kita sahaja.

Nanti kita sambung bagaimana persepsi adakalanya boleh merosakkan.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails