Yang Ikut

Tuesday, 29 September 2009

Surat cinta kepada isteri

Reactions: 
(Sempena 10 tahun perkahwinan)

Isteri,
Masih ingatkah lagi - aku pernah tuliskan sebuah sajak tentang perahu, pendayung dan gelombang. Kini sudah sepuluh tahun lamanya. Bukanlah rumahtangga kalau hidup ini tidak bercampur dengan manis, masam, pahit dan payau pengalaman. Bukanlah perkahwinan kalau hidup ini tidak ditimpa gelombang yang menyebabkan sesekali perahu bergoncang. Tapi, seperti biasa - kita tetap meneruskan pelayaran ini. Kita semua berada dalam satu perahu yang sama, di lautan luas kehidupan - menuju ke satu pulau yang sama - pulau kematian. Moga bukan sekarang.

Isteri,
Terima kasih kerana dalam tempoh sepuluh tahun ini kau telah menjadi teman bercerita, berkongsi payah. Tentu kau masih ingat tempoh sulit kita - tahun 2000. Tahun yang membuka lembaran baru hidup kita. Pada satu tengahari, aku tiba-tiba menjadi lelaki ketakutan. Bimbangkan kematian, takutkan neraka dan meragui syurga. Aku tiba-tiba pulang kerja dengan wajah cemas. Aku tiba-tiba menangis tatkala hari menjelang senja, takutkan kegelapan dan bimbangkan besok pagi. Aku tiba-tiba berprasangka buruk dengan diri sendiri. Kalau bukan engkau yang menjadi temanku, tentu aku tidak menjadi aku lagi.

Isteri,
Kita tentu sangat bersyukur kerana dikurniakan banyak teman yang baik. Mereka merentas darjat dan taraf manusia. Mereka banyak berkongsi cerita hidup kita. Din - walaupun waktu itu cuma penagih, Ustaz Marwan - yang sering datang melagukan salawat Shifa, arwah Abang Li yang sering berjenaka menghibur luka, Abang Usop - yang ke hulu ke hilir mencari ramuan ubat terbaik. Allahyarham Haji Umar yang tiba-tiba menjadi guru - bercerita tentang banyak hal-hal yang tidak kita tahu. Tidak lupa tentunya penghargaan kepada kedua-dua keluarga yang menyokong. Banyak lagi teman lain yang membantu - Lid, Rahman, Hasni atau sesiapa sahaja.

Isteri,
Hari ini kita di Adelaide. Siapa pernah menduga, siapa pernah meramal. Tahun 2003 - ketika di Perth, kita menaiki bot merentas Sungai Swan ke Freemantle, aku berangan-angan agar satu hari nanti akan datang lagi ke Australia untuk menyambung PhD. Tahun demi tahun berlalu. Siapa sangka - pada satu malam tahun 2007 - tiba-tiba ada deringan telefon bertanyakan sama ada aku mahu berkerja sebagai pensyarah? Siapa sangka rupa-rupanya itulah kurniaan Tuhan untuk kita yang membawa kita sampai ke sini. Benarlah, Tuhan sentiasa memberikan kita rezeki yang tidak terduga.

Isteri,
Banyak lagi episod hidup kita yang sebenarnya lebih baik dari teman-teman yang lain. Siapa pernah menduga kita berkelana di Jakarta, hidup di apartment mewah - dengan kolam renang dan pengawal keselamatan, gaji yang baik dan pekerjaan yang menyenangkan. Siapa sangka aku - lelaki yang jarang memakai stokin - dan baju bersterika, tiba-tiba menjadi ketua organisasi. Semuanya adalah anugerah besar dari Tuhan.

Isteri,
Kita juga banyak diberikan pertolongan Tuhan pada setiap waktu. Setahun sebelum ke Adelaide - kita sekali lagi ditimpa kesulitan - apabila tiba-tiba sahaja hilang pekerjaan. Tetapi Tuhan tetap mengasihi kita. Bayangkan ketika masuk ke UKM, tiba-tiba bertemu dengan teman lama yang menawarkan pekerjaan. Dua hari selepasnya, tatkala mencari buku untuk mengajar - aku ditawarkan lagi dengan pekerjaan mengajar di tempat lain pula. Mungkin - pengalaman terserempak dengan pekerjaan tidak diperolehi banyak orang. Tatkala kita kesempitan, tiba-tiba ada Lid, Hasni dan Mat Yie yang membantu tanpa banyak bertanya. Terima kasih teman.

Isteri,
Tentu banyak sekali pengalaman hidup kita. Kita mempunyai banyak teman. Rumah kita tiba-tiba menjadi tempat berteduh untuk mereka yang lain juga. Fairuz, Man dan Timi - semuanya pernah hidup bersama kita. Mereka tiba-tiba menjadi sebahagian dari keluarga dalam diari cerita kita. Walaupun kita tidak mungkin melakukan apa-apa - tetapi sekurang-kurangnya semua mereka kini berjaya. Kita harap - mereka juga akan menyambung tradisi hidup kita juga. Membantu mereka yang payah, berkongsi yang gundah.

Isteri,
Aku tidak pasti, kalau bukanlah engkau orangnya - sanggupkah menerima Din - untuk tinggal bersama selama 3 bulan. Tatkala orang lain memandang sinis dengan hidupnya, kita cuma diam tanpa pandangan. Kita selalu percaya dia adalah manusia baik. Yang pada saat tibanya - menceritakan derita hidupnya sebagai penagih. Dia menggigil kesejukan. Dia kemuntahan. Badannya pucat. Din juga - kini telah kembali normal. Walaupun bukan kita yang merawatnya, tetapi kita juga telah menjadi sebahagian dari cerita hidupnya, sebagai mana dia juga telah menjadi sebahagian dari kita.

Isteri,
Kini 10 tahun kita mendayung di lautan bergelombang ini. Kita mungkin akan berkali-kali lagi dipukul ribut, dihentam badai. Ia mungkin sama banyaknya dengan kemungkinan untuk kita menemui banyak rezeki dalam laut bergelora ini. Seperti biasa, hidup manusia akan dirangkumkan dengan dua sisi - tatkala ada derita, tentu ada rahmat. Tatkala ada suka, tentu ada payahnya juga. Tetapi semuanya tentulah tidak mudah kalau kita melaluinya sendiri. Kita perlu bersama-sama untuk terus berlayar. Biar ribut, biar gelombang - kita akan sampai juga ke pulau itu.

Isteri,
Terima kasih kerana 10 tahun ini menjadi teman berkongsi cerita. Moga-moga kita akan terus bercerita lagi. Seperti biasa - cerita hidup kita bukan satu filem. Ia bukan dongeng. Ia nyata. Ia tidak mampu kita jangkakan jalan ceritanya. Moga-moga kita tetap kuat, tabah dan kental menempuh kehidupan ini.

8 comments:

Abang Ben said...

10 tahun 1 anak. Kena tambah lagi bro... ;)

ihsan_huhu said...

fuih, bes gk cte ko nih.

xdek plan k wat jadik filem ke?

zara said...

Pergh..baru betul!! chayok2x..moga hubungan berkekalan sehingga keakhir hayat :)

Anonymous said...

tahniah bro...

Anonymous said...

terima kasih cik awang...semoga semua suami menghargai isteri macam hang....

McIntyre..

mangkuk statik said...

aku tunggu je part perkataan isteri tu jadi isteri2.

Inah said...

suka entri ni!! ;)

Chah said...

aku + mat yee sentiasa ada di belakang hampa, sama ada hang sedaq or tak...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails