Yang Ikut

Saturday, 5 September 2009

Update jam 4.30 pagi

Reactions: 
Jam 4.39 pagi waktu Adelaide. Suhu tidaklah sesejuk musim sejuk. Aku masih belum tidur lagi.

Ada sekeping artikel perlu ditulis, perlu siap dalam tempoh seminggu. Ada dua lagi kutipan data belum terbuat. Hendak dibuat sekarang pun tidak ada gunanya, sekarang orang sudah mulai sibuk untuk beraya. Jadi tunggu biar semua orang pulang semula ke kota.

Seorang yang berhormat di Negeri Sembilan telah pulang ke rahmatullah. Moga jasanya diberikan pahala, dan segalanya dosanya akan terampun. Untuk seluruh keluarganya moga mereka akan bersabar dengan ketentuan Tuhan.

Maka berbondong-bondonglah orang politik melobi untuk dicalonkan menjadi wakil rakyat. Saidina Umar Abdul Aziz dahulu tidak mahu menjadi khalifah sebab bimbang dihisab sesudah mati. Manusia sekarang sanggup bermati-matian untuk menjadi wakil rakyat - agar senang menghisab nikmat hidup.

Para penyokong pula akan terlopong ternganga ke sana sini mendegar ceramah. Orang besar akan mula masuk kampung. Projek tiba-tiba datang mendadak. Janji-janji mula ditabur seperti orang menabur beras kepada ayam.

Siapa yang menang, siapa yang kalah? Itu tak penting sangat. Yang penting, berapa banyak wang untuk digunakan bagi pilihanraya kali ini. Berapa banyak pula wang kita yang ada di dalamnya?

Jangan bimbang. Tidak ada wang kita di dalamnya. Wang kita sudah lama habis dibelanja untuk petrol, tol, gula, garam, PTPTN, hutang kereta, hutang rumah dan gincu isteri.

1 comment:

ihsan_huhu said...

mmg la x mcm musim sejuk sbb skang dh spring

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails