Yang Ikut

Saturday, 12 September 2009

Pendet, Iklan dan Buluh Runcing

Reactions: 
Semua orang tentu telah tahu cerita ini. Cerita bagaimana orang Indonesia marahkan Malaysia kerana memasukkan tarian pendet, tarian yang menjadi milik masyarakat Bali dalam iklan promosi pelancongan kita. Baca sedikit sebanyak hal ini di sini.

Apa pula yang dikatakan tarian Pendet. Anda boleh menggoogle di internet.

Kita seperti biasa akan bijak dalam hal diplomasi seumpama ini. Kita mendakwa yang iklan pelancongan tersebut dibuat oleh syarikat iklan di Singapura. Jadi, kejadian memasukkan tarian pendet itu bukan sesuatu yang disengajakan.

Ada orang Malaysia yang berkata - mengapa hal yang mudah seperti ini pun hendak dibisingkan. Apalah sangat dengan tarian pendet itu hingga boleh menyebabkan ada orang tergamak ingin menusuk buluh runcing dan mengancam nyawa rakyat Malaysia.

Tetapi itulah hakikatnya. Tarian pendet itu mungkin bukan apa-apa untuk kita. Tetapi bagi kebanyakan bangsa yang ada nilai dan harga diri, apa sahaja aspek kesenian dan kebudayaan akan dipertahankan. Mereka tidak akan mudahnya membiarkan warisan moyang mereka diakui sebagai milik orang lain.

Kita mungkin tidak sekeras itu dalam memperjuangkan budaya dan warisan kita. Bahkan, kita mungkin tidak memperjuangkannya.

Tapi - ada satu sisi lain yang patut juga direnungkan. Sekalipun iklan itu diperbuat oleh syarikat iklan di Singapura, tidakkah ada pihak di Malaysia yang menyemaknya? Tidakkah ada pegawai yang tahu hal kebudayaan tempatan yang turut terlibat sebelum iklan itu diluluskan. Pastinya, projek iklan itu bukan projek seribu dua. Ia projek besar. Ia projek yang boleh menjadikan kita tidak perlu berkerja sepanjang tahun.

Jadi - soalnya mengapa syarikat Singapura terpilih? Atau ada syarikat Ali-Baba yang sedang bersembunyi lagi.

Jangan hanya marahkan orang lain kerana memperjuangkan budaya mereka. Sesekali lihatlah ke dalam diri kita juga. Inilah sebenarnya buluh runcing yang sedang menikam kita.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails