Yang Ikut

Sunday, 20 September 2009

Senario hari raya di luar negara

Reactions: 
Sambutan Aidilfitri di Adelaide tentulah tidak sehebat di Malaysia. Tetapi bukanlah bermakna perayaan di sini hambar dan sepi. Ia memang seperti 'hari yang lain', tetapi kami pelajar Malaysia menghidupkannya seperti di Malaysia juga.

Penentuan hari raya adalah sesuatu yang paling menarik di sini. Berbeza dengan Malaysia, atau negara Islam lain, tentulah tidak ada pengumuman hari raya secara sistematik. Tidak ada Pemegang Mohor Besar Di-Raja untuk mengumumkan hari raya. Tidak ada saluran televisyen bagi mengumumkan bila akan bermulanya puasa atau raya.

Jadi - bagaimana menentukan raya? Biasanya masjid akan membuat pengumuman. Tetapi itu bukanlah sesuatu yang boleh kita pegang dan pakai. Kita juga mungkin perlu mendapatkan maklumat lain - misalnya melihat kepada sumber dari Internet untuk menentukan sama ada anak bulan kelihatan atau tidak. Kerana Australia bukanlah negara kecil, jadi kita juga perlu berhubung dengan teman-teman pelajar di negeri lain untuk mendapatkan maklumat sama ada anak bulan kelihatan di negeri mereka. Sebahagiannya anda boleh rujuk di blog Krenmaut.

Semalam - tercetus kontroversi kecil. Masjid Al-Khalil tempat kami biasa bersembahyang sudah mengumumkan hari raya. Sedangkan, pada waktu tersebut - di kebanyakan tempat termasuk Adelaide, Sydney dan Brisbane sudah memaklumkan yang anak bulan tidak kelihatan. Kerana perbezaan waktu - hanya dua tempat iaitu Perth dan Darwin yang belum melihat anak bulan. Ini menyulitkan. Masjid lain - seperti Masjid Adelaide tidak mengumumkan akan berlakunya hari raya. Bahkan, sudah memulakan sembahyang terawih. Sepatutnya pengumuman raya hanya patut diumumkan kalau semuanya sudah dipastikan.

Bagaimana boleh kita beraya kalau tidak nampak anak bulan? Pertelingkahan ini akan menjadikan kita bingung. Ini bukan Malaysia. Ini negara kafir. Puak mana harus kita ikut. Jadi ikutlah kaedah fekah dalam hal-hal seperti ini - untuk memasuki ibadat, ikutlah puak yang kata tarikh yang lebih awal. Untuk keluar ibadat, ikutlah puak yang kata hari yang lebih lambat. Itu keterangan Allahyarham Haji Umar. Keterangan lanjut, sila tanya orang alim di tempat tinggal anda.

Cuma sekitar jam 9.40 malam baru ada kepastian apabila ada makluman yang anak bulan kelihatan di Western Australia. Jadi - selesailah segala masalah yang membelit. Kekacauan yang menggusar. Sekurang-kurang kontroversi tarikh raya sudah selesai.

Kami di beberapa tempat - ada juga mengadakan takbir raya di rumah teman-teman pelajar.

Menyambut raya - kami mulakannya dengan bersembahyang di beberapa masjid yang ada. Uniknya, raya di sini kita akan bertemu dengan macam-macam manusia pelik. Ada lelaki bertatoo di lengan, ada wanita berskirt seksi berpaha putih, bertudung di kepala. Jangan jadi bingung. Manusia ini memang macam-macam.

Takbirnya pula tidak mendayu-dayu seperti Malaysia. Dalam kata lain, air mata anda tidak akan menitis setitik pun kerana kesyahduan takbir. Anda menangis mungkin sebab lain.

Selepas beraya - ada beberapa teman akan adakan rumah terbuka. Jadi semua warga pelajar menuju ke sana. Makanannya mungkin dimasak oleh beberapa keluarga. Rumah lain jangan bimbang. Boleh tutup pintu serapatnya. Tidak akan orang yang datang mengetuk pintu rumah untuk bertanya ketupat atau rendang. Sekiranya anda mengadakan rumah terbuka secara kecil-kecilan, tetamu hanya akan datang kalau diundang.

Oh, di sini kami juga tidak memberikan sebarang duit raya. Jadi segala jenis budak-budak tidak tahu hal itu. Budak-budak tidak tahu yang mereka patut dapat duit raya. Jangan beritahu mereka! Juga tidak ada mercun. Yang ada cuma bunga api.

Adakah aku bersedih atau syahdu beraya di rantau orang? Jawapan paling jujur - TIDAK! Aku tidak kisah pun dengan semua hal ini.

Satu hari nanti - mungkin anda boleh datang ke sini untuk merasakan nikmatnya Aidilfitri di rantau orang.

4 comments:

zarzh said...

Selamat Hari Raya, taqabbal minna wa minkum wa jamian muslimin, semoga diterima segala amalan kita....maaf zahir dan batin.

- Saya ni pun, tak tahulah sudah berapa tahun tak dapat beraya diMalaysia, mungkin masuk tahun ketujuh. Apa-apa pun,semoga dapat kita menyambut hari yang mulia ini dalam keadaan ceria.

FakirFikir said...

Salam Eidul Fitri untuk tuan juga.

Abang Ben said...

Eid mubarak bro!

ihsan_huhu said...

alangka ruginya budak2 kecik yg beraya di oversea

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails