Yang Ikut

Monday, 28 September 2009

Selamat malam Adelaide

Reactions: 
Selamat malam Adelaide.

Bunga sudah mengembang. Dauh tumbuh kembali. Matahari mula bersinar. Hari yang dingin mula berlalu perlahan-lahan. Maka semakin tua usia kita menanti musim gugur datang. Begitulah cepatnya perjalanan masa.

10 tahun lalu - tahun 1999 - aku menaiki pesawat pertama ke kota Dhaka. Tahun itu juga aku memiliki passport antarabangsa pertama. Tahun itu juga aku kemudiannya memulakan hidup rumahtangga. Waktu itu juga - gerakan reformasi sedang bernyala. Pertembungan di antara ideologi lama dengan ideologi anak muda yang menggerakkan laungan keadilan dan ketelusan. Di mana-mana sahaja, ceramah mula menjadi medium maklumat baru. Internet diwarnai dengan suara-suara politik kemarahan. Demontrasi sudah menjadi alat baru melaungkan harapan.

Tahun demi tahun, hidup diteruskan. Kita melewati peralihan iklim politik dari satu warna ke satu warna lain. Politik sudah menjadi sesuatu yang sukar dijangkakan - kembali kepada definisi asalnya - seni serba mungkin. Hari ini kawan tidak lagi selamanya kawan yang baik, tetapi musuh penuh muslihat. Musuh paling keji kembali menjadi sahabat satu selimut.

Seperti berlalunya musim dingin, dan tibanya musim bunga - kita tiba-tiba tidak menjadi anak muda lagi. Kita sudah menjadi orang lain. Tibanya musim panas dan kemudiannya musim gugur, alam sekali lagi bertukar warna. Kita juga bertukar rupa tanpa kita sedar.

Tuhan - ampunilah aku. Aku bimbang, aku tidak sempat berubah diri tatkala musim baru tiba lagi.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails