Yang Ikut

Thursday, 11 December 2008

Ini bukan Garage Sale

Reactions: 
Hari ini tidak ada banyak hal untuk diceritakan. Aku menghabiskan banyak masa duduk di bawah garage untuk menulis. Setelah sekian lama, baru aku tahu garage itu tempat yang begitu sesuai untuk menulis. Di garage itu, walaupun keadaannya agar tidak tersusun, tetapi ia memberikan banyak idea untuk terus menulis. Jadi tajuk cerita ini seharusnya "INI BUKAN GARAGE SALE"

Aku tidak ingat sejak bila aku mula menulis. Mungkin sejak zaman sekolah rendah. Tetapi aku sudah mula dikenalkan dengan huruf sejak sebelum masuk sekolah lagi. Waktu itu, bapaku yang mengajar kami huruf. Tapi bukan seperti taxonomi pengajaran moden, cara orang tua mengajar agak berbeza. Autokratik dan didenda. Kadang-kadang kami ditunjukkan bulu landak yang tajam itu agar memerhatikan huruf dengan teliti. Itu cara orang dulu.

Aku mula menulis secara rasmi (dalam erti kata yang lain dibayar gaji) sekitar tahun 1998. Aku masih ingat lagi temuduga pertama itu berlaku di sebuah kedai mamak. Memandangkan aku tidak mempunyai sebarang hasil tulisan, melainkan hanya tesis - jadi aku tunjukkan koleksi sajak-sajak yang aku tulis di bangku universiti. Aku ada banyak sajak, tapi hilang.

Antara sajak yang aku masih ingat ialah "Lukisan yang tak siap". Antara isinya - 'maafkan aku, jika lukisan itu tak sempat kita siapkan, engkau kehilangan warna, aku kehilangan kata'. Itu sajak orang kecewa, orang putus asa. Merry kawan aku tentu tau cerita sajak ni. Aku tulis tahun 1995.

Sejak itu aku mula menulis. Jangan tanya apa yang aku tulis. Bukan sajak atau novel tentunya. Tapi itulah pekerjaan yang lakukan sejak beberapa lama. Hingga kadang-kadang terasa ingin termuntah. Sesekali ada juga aku jadi juri budak-budak menulis cerpen. Sesekali jadi pembantu editor untuk buku pelancongan.

Kemudiannya bila umur semakin tua - aku ditugaskan dengan pekerjaan lain. Tapi aku fikir itulah pekerjaan yang baik dan menyeronokkan. Aku cuma menulis ayat-ayat untuk iklan di suratkhabar, radio atau kata-kata di televisyen. Ini memang kerja bagus. Cuma fikir ayat yang ringkas. Din, kawan aku itu pula akan mencari gambar yang sesuai. Jadi dia tak boleh berkerja tanpa ayat yang aku beri, dan aku pula tak mungkin memberikan ayat tanpa gambar yang dia tunjukkan.

Pernah sekali kami cuba mencari projek luar untuk sebuah parti politik. Kami hanya dibekalkan dengan gambar dengan sedikit penerangan. Kami hanya mempunyai masa 24 jam untuk menyiapkan kerja kami. Kerana tempoh yang singkat, tak ada yang mahu buat. Cuma aku dan Din yang sanggup buat. Hari itu selama 12 jam cukup dari 8 malam hingga ke 8 pagi kami tak tidur. Kerja aku cuma meng'ayat', Din pula melakukan kerja-kerja grafik dan layout. Bagusnya kerja seperti ini kami dapat 'cash'.

Sekarang ini - nampaknya terpaksa menulis lagi. Walaupun aku tidaklah takut untuk menulis, tetapi menulis PhD nampaknya tidaklah begitu mudah sangat. Tapi ingat, ia juga bukanlah sesuatu yang susah. Tugas anda ialah mencari garage yang sesuai untuk menulis.

2 comments:

zainulm said...

aloo... bro umah kawan tak da garage daa... tue pasal dok lawat garage umah org...hehee.. aku pun nak pasang startegi mengayat la nieee,,, idea tak mari laa...bro...

FakirFikir said...

Hang mai sewa garage rumah aku. Aku caj murah. RM200/week. Ala baru AUD 60.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails