Yang Ikut

Saturday, 19 December 2009

Aku kini kembali

Reactions: 
Beberapa hari ini aku menghilangkan diri. Tidak ada sesiapa yang dapat mengunjungi blog ini. Bukan sekadar orang lain, aku juga tidak menjengahnya. Aku jangkakan akan berehat lebih lama dari biasa. Aku sangka, aku telah menutup blog ini buat selama-lamanya.

Pagi tadi, Sdr Ben menelefon aku bertanya khabar. Seorang kawan baik aku pula mengirimkan e-mel bertanya apa sudah jadi dengan blog ini. Beberapa teman blog sebelumnya, baik dengan reverse psychology atau tidak - meminta aku mengekalkan blog ini. Nampaknya kehidupan penulis blog kecil juga tidak lagi bebas. Jadi - akhirnya aku terpaksa membuka semula blog. FakirFikir kembali lagi.

Aku tidak membuka laluan untuk akses ke blog ini dengan harapan aku dapat menghilangkan diri buat selama-lamanya dari dunia blog. Sebagaimana orang lain tidak tahu apa yang aku sedang lakukan, aku juga tidak tahu kegiatan orang lain. Jadi, aku akan dapat menyibukkan diri dalam dunia aku sendiri.

Sebenarnya, banyak hal yang orang awam mungkin tidak tahu mengenai manusia akademik seperti kami. Sesama kami juga, mungkin kami tidak tahu tekanan masing-masing - kerana kami datang dari universiti berbeza, jadi kami juga mengalami tekanan yang berbeza. Seperti pemain bolasepak juga. Bermain dengan Inter Milan atau Juventus tentu tidak sama dengan bermain untuk kelab Brescia. Bermain dengan Manchester United tentu berbeza iklim kerjanya dengan Chelsea.

Pengajian aku di sini ditaja oleh universiti yang menjadi tatapan semua pembesar negara. Turun naik ranking universiti menjadi berita hangat di parlimen. Ia menjadi tajuk utama akhbar. Dalam erti kata yang lain, aku berada dalam kelompok universiti panas persada negara. Tekanan yang kami terima sebetulnya mungkin lebih besar dari orang lain. Aku agak la.

Setiap pelajar PhD diperlukan untuk menghasilkan sekurang-kurangnya 3 buah jurnal antarabangsa sepanjang tempoh pengajian. Sekiranya tidak tercapai, masa setahun lagi diberikan selepas selesai PhD bagi memenuhi syarat ini. Jika tidak, tiada sebarang kenaikan dan pengesahan jawatan sekalipun sudah bergelar 'doktor', dan tetap kekal dengan gaji lama. Orang seperti aku mungkin hanya kekal dengan status fellowship.

Sebenarnya inilah yang hal sedang didebatkan dalam topik pengajian tekanan kerja. Inilah yang sedang dibawakan oleh globalisasi. Semua orang ingin berada di hadapan. Semua orang perlu menjadi terbaik. Ia bukan hanya berlaku ke atas universiti, tetapi juga berlaku ke atas semua sektor lain. Bagaimana sistem prestasi baru telah menyebabkan manusia kian tertekan. Manusia tidak hanya tertekan dengan kerja sedia ada, tetapi matlamat prestasi yang drastik diubah dari satu hari ke hari yang lain. Jangan terkejut, kalau anda bangun besok pagi, hidup anda sudah berubah dengan teruknya.

Aku tidaklah resah dengan syarat itu. Kalau aku menjadi pembesar universiti pun, aku akan wujudkan hal yang sama. Mana boleh pensyarah tidak menulis jurnal atau buku yang bagus. Menulis jurnal ibarat memiliki pisau bagi tukang sembelih kambing. Jangan hanya pandai mensyarah, tetapi tidak ada hasil tulisan akademik. Ia akan menjadikan kita kangkong yang menjalar naik tanpa hala tuju.

Aku tidak pernah complain hal ini. Aku jangkakan dalam tempoh 10 bulan mendatang, aku masih boleh menghasilkan 2 atau 3 lagi kertas jurnal. Terima atau tidak aku tidak tahu lagi.

Jadi - dalam kes aku - aku akan cuba mencapainya. Tetapi untuk mencapainya aku perlukan lebih banyak masa. Aku tidak kisah dengan standard prestasi yang diletakkan. Dulu ketika berkerja di sektor swasta, aku menghadapi hal yang sama, mungkin lebih teruk lagi.

Cuma kali ini, aku perlukan masa untuk mencapainya. Menulis jurnal tidak sama dengan menulis surat cinta, atau kerja mencangkul. Ia perlukan pembacaan, penganalisaan dan pemikiran. Sebab itu, aku perlu menjadi manusia asing dan pelik seperti dalam buku The Stranger - karya Albert Camus yang terkenal itu.

Sebab itu - aku minta maaf kalau ada yang tidak dapat mengunjungi blog ini. Aku memang pada asalnya berhasrat meninggalkan dunia blog. Aku mahu mengejar sistem prestasi baru. Aku mahu menjadi manusia pelek, janggal lagi membosankan. Kalau anda menjadi aku, tentu engkau tahu siapa aku. Pagi tadi, aku tidur jam 7 dan cuma terbangun ketika Sdr Ben menelefon jam 10.30 pagi ketika dia sedang membawa keluarganya melawat Zoo Adelaide!

Jangan bimbang, selepas ini aku akan tetap kekal menulis.

Selepas ini aku akan tulis siri Globalisasi - Tuhan Baru Manusia Moden.

3 comments:

mangkuk statik said...

Mungkin anda memerlukan injektion tenaga baru. Lupakan Red Bull, Pill Tongkat Ali, Kopi Radix, Pil Kuda atau Daun Ketum.
Tonik tenaga yg paling mujarab hanyalah berbini muda!
....Hmmm...tapi kalau berbini muda, tentunya masa kurang untuk berblog di malam hari pula. Inilah masalah psikologi yg melanda aku setiap ari bila memikirkan buruk baik nya berpoligami.

ihsan_huhu said...

mungkin ko boleh buat entry yg pendek2 n byk part

zarzh said...

Alhamdulillah, syukur dapat akses dan baca tulisan-tulisan sdr, 2-3 hari lepas, risau juga, tak dapat akses blog sdr....teruskan insyaallah dan sampaikan walau sepotong ayat...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails