Yang Ikut

Thursday, 31 December 2009

Selamat tahun baru anak muda!

Reactions: 
Tidak sampai 24 jam, tahun baru 2010 akan datang lagi. Tidak ada apa-apa yang istimewa menyambut tahun baru. Ia hanya menyambut kedatangan umur baru. Menyambut ajal yang kian mendekat.

Di setiap bandar besar di seluruh dunia, anak muda akan berpesta bunga api. Menyambut datangnya tahun baru. Kuala Lumpur mungkin antara tempat yang paling riuh pestanya, pasti lebih meriah dari Adelaide. Pesta dan temasya ini seolah-olahnya meraikan kejayaan besar. Seolah-olahnya kita ini bangsa yang paling berjaya dalam dunia.

Tidak mengapalah. Dunia pesta tahun baru adalah dunia anak muda. Sampai waktunya, mereka akan berhenti. Sampai detiknya, mereka juga seperti aku. Termanggu diam di dalam bilik takutkan pertambahan usia.

Di masa muda - awal tahun 1990-an, aku mula menjejak kaki ke Kuala Lumpur. Ketika itu aku menunggu keputusan STPM. Aku berkerja kilang di Selayang Baru.

Masih ingat lagi - waktu itu Dataran Merdeka adalah tempat paling 'hot' untuk malam tahun baru. Aku bersama dengan Bento ke sana. Tetapi kami cuma duduk saja di atas tembok di belakang Bangunan Sultan Abdul Samad memerhatikan gelagat manusia.

Anak-anak muda berbaju hitam memenuhi ruang padang dan lorong sekitar Dataran Merdeka dan Jalan Tunku Abdul Rahman. Kami menantikan konsert artis tempatan. Menantikan tembakan bunga api. Walaupun tidak ada apa-apa sangat pun, tetapi kami tetap gembira. Entah apa yang digembirakan. Mungkin sebab itulah, usia anak muda adalah usia yang indah.

Walaupun ramai manusia muda waktu itu memakai baju yang berlogokan 'peace', aku tidak pasti mereka faham atau tidak maknanya. Aku juga tidak faham maknanya.

Habis konsert, habis hiburan aku berjalan-jalan sekitar Chow Kit Road - memerhatikan kumpulan pondan dan penjual ubat. Bila sudah lewat, naik bas mini nombor 10 balik rumah.

Bagi aku - waktu itu kami sudah meraikan kejayaan baru. Kejayaan menjadi anak muda.

Setahun kemudiannya, tahun 1993 - bila aku masuk universiti - sekali lagi aku ke Dataran Merdeka menantikan sambutan tahun baru. Kali ini dengan seorang kawan, pelajar ekonomi dari Terengganu. Seperti biasa kami merayau ke merata tempat sejak petang lagi. Aku rasa, waktu itu Pertama Complex, Campbell dan The Mall yang paling masyur. Sogo mungkin belum ada lagi. Maidin pasti tidak wujud lagi.

Kami juga merayau ke rumah urut dari satu bilik ke satu bilik. Bukan mencari wanita urut bagi tujuan biasa kaum lelaki kebanyakannya. Kami hanya ingin melihat apa itu wanita urut sahaja. Seperti orang berjalan-jalan dalam supermarket tanpa motif. Hanya sekadar ingin berjalan-jalan.

Sampai ke satu tempat, seorang bapa ayam - lelaki Cina buncit - bertanya kami. "Hey lu apa bikin sini? Kawan aku cakap "saja, jalan-jalan". "Lu keluar. Lu ingat ini supermarket ke!" Kami pun blah dari situ. Sampai sekarang aku tak faham apa motif sebenar aku dengan kawan aku keluar masuk ke rumah urut itu.

Tetapi itulah anak muda. Kita melakukan apa sahaja yang kita suka. Betul atau tidak, itu hal lain.

Malamnya - kami ke Dataran Merdeka pula. Acara biasa. Acara sambutan tahun baru.

Menjelang lewat malam - bila semua orang sudah balik, kami pun mula merayau pula mencari tempat untuk tidur. Sebenarnya kami sudah menyiapkan diri dengan sabun dan berus gigi, dan segala macam pakaian. Kami sudah merancang untuk tidur di Kuala Lumpur malam tahun baru itu, cuma tempatnya sahaja kami tidak pasti lagi. Kami tahu tidak ada bas lagi untuk balik ke Kajang tengah malam sebegini.

Setelah puas merayau, akhirnya kami terserempak dengan satu pondok pengawal yang masih dalam pembinaan di belakang panggung wayang Coliseum, berdepan dengan Kompleks Pertama dan Campbell. Waktu itu jam mungkin sudah 2 atau 3 pagi. Kami ambil beberapa kotak dan melapikkan badan kami. Pintu bilik itu kami tutup. Lalu tidurlah di situ - bermimpikan malam tahun baru di tengah kota.

Subuhnya kami ke Masjid Jamek untuk mandi dan bersembahyang. Selesai semuanya, kami ambil bas dan balik ke Kajang.

Ya - itulah pesta tahun baru untuk anak muda seperti kami. Ia keindahan hidup yang tak mungkin akan dapat diulang lagi. Ia keasyikan hidup yang tidak boleh diterjemahkan.

Sekarang bila sudah berumur, baru aku tahu betapa patut umur kita perlu meningkat. Agar kita tahu berfikir apa yang patut, apa yang tidak. Agar kita kita lebih senonoh dalam hidup. Agar kita tahu yang indah itu mungkin tidak indah. Seperti buah nangka, elok di luar, busuk di dalam.

Untuk segala anak muda - lakukan sesuatu dengan jalan yang waras. Jangan rosakkan tahun baru anda!

Selamat tahun baru 2010 untuk semua yang masih muda, pernah muda dan tidak akan kembali muda!

4 comments:

Yard said...

kalau org2 yg penuhi pesta 2.. ape plak org ckp..buang tabiat ke ape..hu2

darah muda.. mahukan somethg utk merasakan diri mereka hebat...tp suh bwat dakwah yang hebat ..xnk plak

ziarah76 said...

orang muda, darah mudah.
kalau orang tua darah muda, ada sikit musykil.

ihsan_huhu said...

jom tdo kat glenelg malam nih. hahaha.

bas free baik aku balik umah

nkecik said...

hepi new yer n see u nex yer!

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails