Yang Ikut

Tuesday, 8 December 2009

Bila musim bertukar

Reactions: 
Musim bertukar lagi. Musim bunga sudah berlalu. Musim panas sedang mengintai. Ia datang bersama angin sejuk, hujan dan angin deras. Ia datang bersama mendung dan malap cuaca.

Musim bertukar setiap hari. Masa berubah setiap detik. Umur meningkat, usia semakin pendek. Ada orang baru tiba, orang lama bakal pulang. Orang seperti aku tiba-tiba kesuntukan masa. Harapnya angin deras akan mempercepatkan semua kerja-kerja ini.

Masa berubah. Tapi kehidupan di Adelaide ini telah mengurangi pengalaman hidup keras dunia luar. Di sini kita akan bergaul dengan banyak manusia cerdik, berkaca mata dan skema. Kita akan bergaul dengan banyak orang yang banyak bercakap hal-hal akademik. Jarang boleh mendengar keluhan sekerap dicuri orang atau padi tidak menjadi. Jarang mendengar kisah cerai berai. Sukar mendapat khabar bagaimana majikan tidak membayar gaji.

Masa meninggalkan kita. Kita bertemu dengan wajah baru. Ada yang sangat bagus. Menggantikan keluarga sendiri. Anda tidak perlu bercakap, riak wajah anda pun dia tahu gulana hati. Ada pula yang anda perlu berhati-hati. Sebelum dia menelan kita. Ada yang hanya menjadikan kita sahabat di saat perlunya. Ini ada di mana-mana.

Masa berubah. Musim bertukar. Bumi semakin tua. Ajal semakin dekat. Amal kita mungkin belum ke mana.

2 comments:

ziarah76 said...

masa, musim berubah. tarikh mati, ajal tak berubah walau sesaat awal atau sesaat lewat. Peringatan untuk aku.

ihsan_huhu said...

masa berubah. tp apsal ade ag manusia yg selalau datang lambat? bodo betol org2 camnih

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails