Yang Ikut

Thursday, 24 December 2009

Aku cuma layak untuk ini sahaja

Reactions: 
Tahniah kepada semua anak saudara aku yang mendapat keputusan PMR hari ini. Ada yang dapat 8A, ada yang dapat 5A, ada yang dapat 6B. Dalam ketiga-tiga orang itu - mereka sudah mewakili 3 watak manusia berbeza. 8A mungkin dianggap manusia cemerlang, 5A mungkin mewakili kategori pelajar baik - 6B pula sekadar cukup makan.

Ingat - ia hanya angka sahaja. Aku walaupun akan selalu ambil tahu hal ehwal pelajaran semua anak saudara mara aku, tetapi aku tidak akan marah kalau mereka tidak berjaya dengan keputusan cemerlang. Apa yang mereka dapat itulah yang mewakili kelok normal hidup manusia. Selagi mereka tidak menjebakkan diri dalam hal membinasakan, keputusan peperiksaan tidak akan mengganggu hidup sebenar mereka.

Tetapi mereka tidak boleh terlalu bahagia atau derita dengan keputusan itu. Yang mendapat 8A tidak boleh menyangka mereka manusia hebat. Hidup mereka masih panjang. Jadi, mereka perlu lebih berjuang untuk tidak menyebabkan mereka terjatuh pada masa hadapan. Yang tercorot, mereka tidak boleh terlalu merasa derita. Mereka juga perlu bangkit dari tidur. Tidak selamanya kita terlena.

Di masa muda aku - aku mungkin bukan yang terbaik. Aku mendapat 4A dalam Penilaian Darjah 5 (UPSR sekarang ini), dan hanya 14 agregat dalam SRP (sekarang ini PMR). Di Tingkatan 5, aku cuma mendapat pangkat 3 - kelulusan terbaik yang aku boleh hadiahkan untuk keluarga aku. Cuma dalam STPM sahaja aku lulus dengan baik. Itu pun setelah aku insaf dan bertaubat dengan salah silap aku sebelumnya.

Aku rasa - jatuh bangun pelajar juga bergantung dengan bakat dan minat kita. Aku di aliran sains ketika SPM. Bidang yang aku tidak faham sama sekali. Aku jadi confius mengapa karbon oksida harus dirumuskan Co2. Aku juga jadi pelik mengapa kalsium dan magnesium perlu dihafal dahulu berbanding logam lain. Itu belum aku ditujahkan dengan formula rumus dan kalkulus matematik tambahan. Semua ini pelik lagi memeningkan.

Aku tahu - sekalipun aku menghabiskan 100 jam sehari mengulangkaji buku matematik tambahan dan fizik, aku tidak akan faham juga. Sebab aku tidak faham apa sebab angka-angka itu dihitung dengan cara-cara tertentu. Sampai sekarang pun aku masih terasa pelik.

Di Tingkatan 6 - aku masuk aliran sastera. Aku belajar subjek sejarah, pengajian am, geografi, sastera dan bahasa. Aku rasa itu hal mudah sahaja. Orang merasa takut dengan pengajian am. Tetapi aku rasa itu bidang yang paling senang. Aku juga boleh menghafal peristiwa sejarah dengan baiknya. Aku cuma mengambil masa sehari untuk menghafal novel Keluarga Gerilya walaupun ia diajar selama 2 tahun.

Sebab itu - aku tidak merasa pelik kalau ada yang gagal dan ada yang lulus. Sistem kita tidak begitu memberikan pilihan untuk pelajar. Kita dipaksa oleh ibubapa untuk pergi sekolah dan lulus. Ibu bapa tidak pernah bertanya kita faham atau tidak. Kita dipaksa untuk masuk jurusan tertentu. Guru-guru juga tidak pernah bertanya kita minat atau tidak. Mereka juga seperti kita - tidak ada banyak pilihan yang boleh mereka berikan.

Jadi - apa yang boleh mereka buat? Mereka paksa kita belajar sampai pandai. Kalau kita tidak pandai, kita akan digelar bodoh. Aku yakin - banyak kawan-kawan aku yang pandai - kalau dipaksa masuk ke aliran yang tidak secocok dengan mereka, tidak akan juga menjadi pandai. Takdir telah memilih mereka menerokai bidang yang sesuai dengan karektor, otak kiri dan orak kanan mereka.

Jika sekali lagi aku ditakdirkan kembali ke sekolah pun, aku tidak akan menjadi ahli sains. Aku juga tidak akan menjadi jurutera atau doktor perubatan. Aku mungkin layak membaca sajak di tepi jalan sahaja.

Untuk semua anak saudaraku - terimalah seadanya dengan apa yang ada. Kita cuba lagi. Kita cuba lagi. 30 tahun lagi kita tahu inilah sebahagian daripada cerita kita.

2 comments:

ihsan_huhu said...

btol2. rilek je dpt ape pon

ziarah76 said...

betul,
bila aku kat U dulu, aku ammik jurusan yg paling senang nak skor je, yg senang tu lah yg aku minat..
tu je yg aku layak...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails