Yang Ikut

Saturday, 19 December 2009

Globalisasi - Tuhan baru manusia moden

Reactions: 
Globalisasi - istilah yang asing untuk orang kampung. Mereka tidak tahu apa-apa maknanya sekalipun mereka tidak boleh mengelak dari membeli sebotol Coca-Cola apabila ada anak-anak merengek, atau membeli ais krim Cornetto untuk menghentikan tangis budak-budak. Istilah ini cukup asing walaupun mereka sanggup berjaga jam 3 pagi untuk menonton Manchester United bertarung dalam Liga UEFA. Globalisasi mungkin tidak ada apa-apa maknanya untuk mereka sekalipun mereka tidak sabar untuk menunggu tayangan perdana filem Avatar.

Lihatlah - bagaimana dunia berubah dengan cepatnya. Ia mengubah hidup kita. Kita boleh tahu apa yang berlaku di dunia luar lebih baik berbanding dengan pengetahuan kita mengenai jiran sekampung. Inilah sebenarnya globalisasi. Dunia semakin mengecil. Dunia menggunakan standard yang sama. Dunia mula memakai sistem yang sama. Kalau tidak, kita akan tersisih. Kita ketinggalan dan kalah persaingan.

Organisasi moden kini - baik yang dibangunkan di celah sibuk kota New York atau yang dibangunkan di celah hutan di Baling, Kedah semuanya perlu ada standard yang sama. Semua orang ingin menjadi yang terbaik. Yang paling maju dan terkehadapan. Semuanya ingin menang persaingan.

Sebab itulah - 50 tahun dahulu kita tidak pernah mendengar apa itu ISO. Kita tidak tahu apa itu KPI. Semua orang hanya pergi kerja pagi, pulang petang. Hujung bulan ambil gaji. Tidak perlu risau dan bimbang. Tidak ada istilah prestasi.

Sekarang ini - kalau anda sekadar pergi pagi dan pulang petang berkerja, anda akan dibuang hujung bulan. Anda perlu mengekalkan prestasi. Ia bukan hanya terpakai untuk mereka yang menjadi buruh kolar putih yang lulus dari universiti, tetapi juga untuk lulusan darjah 6 yang berkerja sebagai operator kilang di Prai. Ia bukan hanya terguna pakai untuk Ketua Pegawai Eksekutif bank terkaya dunia, tetapi juga untuk pemotong rumput tepi jalan. Syarikat besar mungkin menetapkan jualan jutaan ringgit setiap bulan untuk para eksekutifnya, tetapi pemotong rumput juga diberikan tetapan matlamat memotong rumput puluhan kilometer setiap bulan.

Semua ini adalah asakan globalisasi. Semua orang perlu menjadi terbaik, tidak kira siapa anda. Kalau tidak, anda kalah persaingan.

Memang kita masih menggunakan wang ringgit. Kita mempunyai matawang kita. Itu hanyalah angka. Ia dongeng. Semua orang sebenarnya bersandarkan dolar. Untung naik saham, berjaya atau tidak organisasi - dibandingkan dengan dolar Amerika. Maksudnya, kita akan berjaya kalau kita ada sejumlah nilai dolar pada setiap kiraan untung rugi syarikat.

Penoreh getah di kampung hanya tahu pergi pagi dan pulang tengahari. Mereka mahir dan bijak dalam hal cuka getah dan waktu terbaik menoreh bagi menghasilkan susu getah yang banyak. Tetapi, turun naik harga getah bukan ditentukan oleh para pekebun yang bijak ini. Harganya bukan ditentukan mereka yang menanam pokok getah, tetapi harganya ditentukan bursa saham di Amerika atau Jepun. Harganya bergantung kepada turun naik petrol dunia. Harganya ditentukan sejauh mana ekonomi dunia mengembang di China atau Amerika yang mungkin penduduknya tidak pernah pun melihat pucuk getah.

Sebab itu - kini semua orang sedang dilanda tekanan. Orang dipaksa memenuhi keperluan masyarakat dunia. Orang diminta menunaikan nafsu para kapitalis dan pemodal antarabangsa. Semua ini sedang mewabak kepada setiap orang - bukan hanya tauke besar kilang, tetapi makcik peneroka pun perlu berkerja kuat tanpa sempat peluh berhenti.

Universiti perlu berada dalam ranking terbaik dunia. Sekolah perlu menghasilkan pelajar cemerlang dan boleh pergi ke serata dunia. Kalau sistem pendidikan kita buruk, nanti orang akan memilih universiti atau sekolah lain di luar negara. Kilang perlu menghasilkan produk yang bukan hanya laku di pasar malam Changlun, tetapi boleh di jual di Coles, Australia. Kalau kita tidak mampu, nanti ada negara lain menghasilkan barang lebih baik, lebih murah. Ini akan menghancurkan produk kita.

Sekarang ini - lambakan produk China telah banyak melenyapkan produk kita. Orang lebih sanggup pergi ke Shanghai atau Guang Zhou untuk membeli barang, berbanding membeli barang buatan tempatan. Sebab barang dari China lebih murah. Orang sanggup mendapatkan perabut jati dari Indonesia berbanding mengupah tukang kayu kita menghasilkannya. Satu hari nanti kita mungkin perlu membeli belacan yang dibuat di UK atau mendapatkan keropok lekor dari negara Scandivania.

Banyak keperluan dapur kita hari ini - yang dahulunya dihasilkan oleh industri kecil di belakang rumah, kini mula dihancurkan dengan pelbagai macam hypermarket yang lebih besar, lebih menyeronokkan untuk dikunjung. Tauke besarnya mungkin berada di Sweden, tetapi mengambil untung kerana kita membeli belacan di kedainya.

Inilah globalisasi.

Sebab itu - jangan terkejut kalaupun anda masih dibayar gaji murah sebagai orang tempatan, tetapi anda dipaksa berkerja lebih keras sesuai dengan standard orang luar. Anda dihadapkan dengan begitu banyak sistem prestasi. Anda perlu memulai sistem kerja dengan pelbagai macam dokumen untuk memenuhi standard ISO, dan kemudiannya berkerja lebih pantas untuk memenuhi hasrat KPI, dan menghasilkan produk dengan sistem JIT.

Rutin hidup anda sebagai manusia juga berubah. Bermula dari menaiki LRT di Setiawangsa, anda perlu berebut untuk sampai kerja lebih cepat. Sebaik sahaja duduk di tempat kerja, anda ditanya berapa banyak untung yang boleh anda hasilkan dan berapa kos yang boleh anda kurangkan. Mereka tidak begitu ambil tahu lagi siapa menjaga anak anda di rumah, atau sudah berapa kali notis menghalau anda keluar dari rumah sewa yang anda terima. Hidup anda bukan untuk keluarga lagi. Anda hidup untuk organisasi. Anda bernafas dengan ehsan pemodal. Anda bernyawa dan dicabut nyawa dengan roh persaingan global.

Sampai waktunya, anda akan ditanya bila anda akan berhenti kerana ada orang lain yang sanggup menggantikan kerja anda dengan gaji yang lebih murah dan pantas. Anda mungkin ada ijazah kelas pertama, tetapi ingat - mereka boleh menggantikan anda dengan buruh dari Myanmar dan Bangladesh yang ada lulusan PhD - dan mereka sanggup berkerja 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Jadi - jangan berasa anda cukup hebat.

Anda tidak perlu mogok atau menangis, kerana mungkin wajah anda yang muram itu akan ditonton oleh manusia di serata dunia melalui saluran CNN.

1 comment:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails