Yang Ikut

Monday, 21 December 2009

Bila tirai 2009 mula dilabuhkan

Reactions: 
Jendela tahun 2009 perlahan-lahan hampir ditutup. Sepanjang tahun ini kita mungkin ada kejayaan atau kegagalan. Kita kehilangan seseorang, dan mungkin menemui orang lain pula. Ada bermacam cerita manusia sepanjang tempoh setahun ini. Ada beragam cerita kita juga di dalamnya.

Sebenarnya, perubahan tahun dari tahun sangat cepat. Tahun 1979 - aku masuk darjah satu. Tahun 1989 - aku di Tingkatan 5. Tahun 1999 - aku melangkah ke alam perkahwinan. Tahun 2009 - aku di sini. Sepanjang tempoh lebih 30 tahun itu banyak cerita dan pengalaman yang sempat dirakamkan. Ada yang menjadi kenangan. Ada yang menjadi pengajaran. Ada yang menjadi sempadan. Ada yang diulang lagi walaupun kita tahu ia tidak memberikan sebarang kebaikan.

Hakikatnya, 30 tahun adalah mimpi sahaja. Ia berlalu seperti biasa sahaja - seperti tidak ada apa-apa. Dulu, tahun 1999 aku mendapat temuduga untuk jawatan pensyarah di sebuah universiti utara tanahair. Aku gagal temuduga. Banyak sebab. Salah satunya aku tidak boleh menjawab - "Apa buku terakhir yang aku baca". Dua tahun kemudiannya aku menghadiri temuduga lagi di universiti yang lain pula. Mereka bertanya - "Apa pengalaman mengajar yang awak ada?". Aku gagal lagi. Aku tidak ada pengalaman mengajar.

Aku gagal kedua-duanya kerana pengalaman dan masa. Aku masih muda tahun 1999. Jarang aku membaca buku. Sejak itu baru aku menjejak kedai buku. Banyak juga buku yang aku beli waktu itu. Aku juga kemudiannya mengajar sambilan di dua universiti lain. Sebenarnya aku tidaklah mengharapkan untuk berkerja sebagai pensyarah lagi selepas itu. Aku hanya sekadar suka-suka sahaja. Lagi pun umur sudah tua.

Cuma bila pada tahun 2007 - tanpa memohon - aku ditelefon seseorang sama ada berminat dengan kerja mensyarah, maka aku mula dekatkan diri dengan iklim akademik. Kadang-kadang itulah rezeki. Ketika kita memohon, kita gagal. Ketika kita tidak mengimpikan pula, tiba-tiba ia datang. Dalam temuduga tahun 2007 itu - aku beritahu kedua-dua sebab kegagalan temuduga aku - buku dan pengalaman mengajar. Aku rasa aku boleh menjawab dengan penuh yakin kerana umur aku pun bukan lagi muda. Aku juga ada banyak pengalaman lain. Kalau mereka tidak mahu aku pun, tidak mengapalah. Kalau mereka tidak menghantar aku untuk buat PhD ke luar negara pun, waktu itu aku sedang juga buat PhD di dalam negara dengan duit sendiri.

Sebab itu - kadang-kadang aku rasa - hidup kita ini ibarat mimpi. Ia cepat berlalu. Ia pergi begitu sahaja. Kita tidak tahu apa yang bakal terjadi besok hari. Kita hanya sekadar merakamkan pengalaman lalu. Cerita suka, duka dan pahit manis kehidupan.

Pada akhirnya, umur hanya sekadar pertambahan angka. Itu sahaja.

1 comment:

ihsan_huhu said...

motivasi utk tahun 2010

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails