Yang Ikut

Wednesday, 9 December 2009

Mengimbau masa muda

Reactions: 
Berehat seketika dari data entry.

Lupakan sejenak waktu ini. Sekadar mengimbau masa silam.

Ketika di sekolah menengah dahulu, ada seorang jaga yang sangat terkenal di sekolah kami. Dia berbadan pendek dan gemuk. Walaupun tugasnya sangat mulia, tetapi kebanyakan dari kami mungkin tidak menyukainya. Dia selalu menangkap pelajar yang melompat pagar di waktu malam, atau merokok di belakang bangunan.

Kerana bentuk tubuhnya itu, semua orang menggelarkannya sebagai Luncai. Entah siapa yang mula memberikan beliau gelar tersebut aku tidak berapa pasti. Sejak aku masuk ke asrama tahun 1985, gelaran itu sudah melekat keras pada tubuhnya. Tugasnya yang bertentangan dengan jiwa muda para pelajar, menjadikan dia tidaklah merupakan manusia paling popular pada waktu itu.

Aku juga beberapa kali melalui pengalaman tidak menarik dengan beliau. Pernah kami bermain padam lampu dengannya di sebuah bangunan sekolah. Tatkala dia menyalakan lampu dengan suis di hujung bangunan, kami memadamkan lampu di hujung bangunan yang satu lagi.

Aku mungkin tidak menggemarinya kerana sebab lain. Pada tahun 1989 - ketika sedang sedang dalam kelas ulangkaji malam, dia bersama dengan seorang guru asrama telah masuk ke kelas kami. Tiba-tiba beberapa nama telah dipanggil. Salah seorangnya ialah aku. Nama lain yang dipanggil ialah Farid dan Li Hai. Dua orang lagi aku tidak pasti siapa. Hasni dan Najmi mungkin tahu.

Kami telah dikatakan sebagai kononnya melakukan vandalisme di asrama dengan mengoyakkan tilam dan membuat semak. Entah apa rakusnya warden asrama pada malam itu - tanpa soal siasat, dia telah menampar kami dengan penuh kesungguhan. Kerana aku berada pada baris paling hadapan, aku ditampar dahulu. Aku masih ingat lagi hayunan guru asrama yang juga pemain badminton itu - bermula dari pipi kiri, kanan dan kiri semula. Kemudiannya Farid. Li Hai terselamat malam itu kerana dia melompat pagar. Seorang lagi balik ke asrama. Jadi, malam itu kami menjadi mangsa atas kejadian yang tidak kami lakukan. Pak Cik Luncai melihat sahaja kami ditampar dengan penuh kemarahan.

Aku pasti itu bukan penampar nasihat. Kerana selepas semua orang telah ditampar, guru itu meluru lagi kepada aku. Dia mengambil belahan papan meja yang pecah, dan sepertinya ingin menghentakkan ke belakang aku. Nasib baik tidak jadi. Akhirnya sekali dua lagi penampar singgah.

Tapi - sebab semua orang dalam kelas itu lelaki, jadi kami tidaklah kisah sangat. Mungkin hanya sakit, tetapi tidak malu. Daripada malu, aku pilih sakit!

Kebesokan harinya, semua waris telah dipanggil untuk memberitahu kononnya sebagai kelakukan buruk kami. Aku terselamat kerana ayah aku sudah lama tiada. Ketika warden asrama cuba mendapatkan nama penjaga aku, aku beritahu nama abang aku. Dia meminta nombor telefon. Aku bernasib baik kerana pada waktu itu abang aku masih di Fokuouka, Jepun. Jadi, tidak ada sesiapa yang boleh mereka hubungi.

Jadi - bermula dari kisah itu - Pak Cik Luncai mungkin mula tersalah tafsir akan diri aku juga. Aku merasakannya kerana setiap kali aku keluar pada hari Sabtu - kalau aku tidak menulis nama di buku keluar masuk pun, dia tidak ambil 'port'. Hari biasa juga kami boleh keluar dengan ada surat kebenaran dari guru kelas. Aku selalu keluar juga tanpa membawa apa-apa surat. Kerana aku tahu Pak Cik Luncai juga tidak akan ambil port. Jadi aku hanya lalu di depan pondok pengawal tanpa ambil tahu hal itu.

Tetapi - aku termalu besar tahun 1992. Waktu itu aku sudah di universiti. Kawan baik aku - 5 atau 6 tahun lebih tua dari aku mengajak aku menemaninya ke rumah kakak angkatnya. Aku pun seperti biasa, menemaninya. Sesampai di muka pintu, aku rasa seperti hendak pitam apabila yang membuka pintu rumah ialah Pak Cik Luncai. Dia rupanya bapa kepada kakak angkat kawan aku itu.

Sepanjang dalam rumah itu - aku dan Pak Cik Luncai tidak berbual walaupun sepatah. Kononnya kami tidak saling mengenali dan tidak tahu apa-apa. Bahkan dia tidak menjeling pun ke muka aku. Aku pun tidak pernah cuba mengeluarkan sepatah ayat melainkan merasakan bila kawan aku akan balik. Aku rasa, pada waktu itu pun - Pak Cik Luncai masih tersalah tafsir dengan aku lagi. Dia tentu sangka aku bukan orang baik.

Kalau diberi peluang untuk kembali muda, apakah perkara yang anda ingin ulang semula? Ini soalan yang hanya mampu boleh dijawab, tetapi hal mustahil untuk berpatah balik.

Kalau peluang itu kembali wujud - aku akan beritahu betapa bukan kami berlima yang mengoyakkan tilam-tilam asrama itu. Ia dibuat oleh kumpulan lain. Aku juga mungkin memberitahunya bahawa warden asrama telah membuat kesalahan besar kerana percaya dengan laporan yang dibuat oleh seorang pengawas yang baru sahaja mendaftar di sekolah kami. Pengawas ini memanglah seorang yang skema.

Sebenarnya - tragedi itulah yang menyebabkan aku tidak lagi duduk di asrama ketika aku naik Tingkatan 6 tahun 1990-1991. Aku tidak sanggup untuk melihat muka guru asrama itu lagi. Tetapi - apa yang boleh aku buat. Guru itu mengajar aku pula untuk satu subjek. Sepanjang yang aku ingat, aku tidak pernah mempunyai nota pun untuk subjek itu. Itulah dendam waktu muda yang aku simpan waktu itu. Guru itu juga tidaklah juga berbual-bual dengan aku sepanjang masa di Tingkatan 6 itu. Aku tidak pernah berharap untuk lulus pun subjek itu. Tetapi, nampaknya telahan aku silap. Tatkala banyak orang tidak pun lulus, aku lulus juga.

Mungkin itu rahmat kerana aku telah disalah tampar 2 tahun sebelumnya.

Tidak mengapalah. Sebenarnya, aku pernah juga terkena tamparan lain sebelum ini. Itu tahun 1986. Ia berlaku di bilik guru. Halnya kecil sahaja. Cuma memakai stokin belang. Pernah juga sekali dirotan oleh Penolong Kanan di dalam biliknya tahun 1989.

Kalau aku menjadi guru - aku pasti aku tidak akan melayan pelajar aku dengan cara yang keras itu. Aku tidak mahu orang mengingatiku dengan tragedi yang keras lagi menyeramkan.

Selepas tamat SPM, dan masing-masing daripada kami ingin mengucapkan salam perpisahan - barulah kami melakukan vandalisme itu. Kami menulis dengan cat warna merah pada bucu atas dinding bilik dengan "I WAS HERE". Itulah tinggalan kami untuk dirakamkan untuk generasi seterusnya. Tetapi aku pasti - ia sudah dipadam tidak sampai seminggu pun sesudah kami meninggalkan bilik itu.

3 comments:

ihsan_huhu said...

amacam pengawas tuh? bape kali kuar masuk sepital?

mangkuk statik said...

Baru aku tau kenapa pipi kau cengkung. Bukan sebab rokok! Rupanya isi dah luluh akibat lempangan2 berbisa cikgu kau
Aku tak pernah lempang orang lagi. Memandangkan saudara fakir dah acap kali di lempang, anda tentunya tak kisah kalau aku bagik sebijik dua lagi.
Pertimbangan pihak saudara, sanggat saya hargai.
Terima kasih dan salam 1malaysia.

Anonymous said...

aku form 5 dah belah dari asarama..
sebab aku tau memang kompom kena buang asrama kalau aku stay..

Hasni

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails