Yang Ikut

Thursday, 8 July 2010

Dari Adelaide ke Darwin - part 6

Reactions: 
Hari ini aku bentang lagi. Bagus kali ini. Pesertanya ialah ahli dalam bidang. Ada dari Jerman, New Zealand, Australia dan Jepun. Kebanyakan ialah ahli metodologi dan teori. Dari Malaysia pun ada. Siap aku bentang, profesor dari Jepun datang tanya aku bab kajian. Dia ajak aku tulis artikel bersama. Aku rasa ini peluang yang baik. Kawan aku tentu tahu siapa orang ini. Aku pernah hantar artikel profesor ini tidak lama dulu.

Ada beberapa orang bertanya soalan. Seperti biasa, aku menjawabnya. Sebelum menutup topik, aku dengan penuh mesra melontarkan ayat penutup paling mudah: "If you have any hard questions, please forward them to my supervisor''.

Tengahari - waktu rehat aku berjalan ke bandar seorang diri. Ronda-ronda. Kalau aku tunggu pun, apa yang boleh aku makan. Orang putih makannya pelik sikit. Yang halal cuma sayur. Yang lain entah apa-apa yang dia makan.

Sambil jalan aku ambil gambar.
Ini gambar apa? Ini sebuah rumah yang dibina lewat tahun 1880-an. Mengapa mereka tidak buang? Mengapa tidak ada orang berkata bahawa rumah ini tidak ada nilai sejarah? Sebabnya mudah sahaja. Budaya masyarakat yang bertamadun akan menyimpan sesuatu dari tamadun lalu. Ia tidak bakal dimusnahkan begitu sahaja untuk membangunkan hotel dan supermarket.
Ini sedikit deskripsi berkaitan bangunan ini. Aku tak sempat baca. Aku cuma ambil gambar dan beredar.

Ini gambar tempat sekitar bangunan bersejarah ini.

Aku berjalan lagi seorang diri membelah cuaca panas. Sampai satu tempat, ternampak monumen untuk mengingatkan tragedi Darwin dibom. Aku ambil gambar lagi. Tidak tahu siapa yang megebom. Tidak tahu juga bila dibom. Aku malas untuk membuang masa di situ. Ambil gambar, dan berjalan lagi membelah lorong pekan.
Cerita ini mungkin menamatkan perjalanan aku di Darwin. Besok malam aku akan naik kapalterbang balik ke Melbourne. Mungkin tidak sempat meng'update' blog. Di Melbourne, aku akan berjalan-jalan bermain salji, melewati Great Ocean Road dan pulang ke Adelaide.

Oh. Tadi aku jumpa seorang anak muda Melayu di bandar Adelaide ini. Orang Negeri Sembilan. Aku bertanya sama ada dia pelajar atau berkerja. Katanya dia berkerja sebagai akauntan. Aku tanya sama ada dia lulusan universiti di Australia. Katanya tidak.

Lulusan mana dia?

UiTM. Siapa kata universiti kita tidak berkualiti?

Terima kasih kepada yang membaca catatan ini.

1 comment:

ajaq said...

jumpa di Mount Buller

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails