Yang Ikut

Wednesday, 28 July 2010

Andai dapat ku undur masa

Reactions: 
Zara, kawan baik aku memberi komen bahawa blog aku ini kian membosankan. Aku pun terasa begitu. Mungkin hidup aku juga kian membosankan. Tiga bulan yang berlalu, aku memang manusia yang bosan. Tiga bulan yang mendatang, hidup aku pasti lebih membosankan.

Jadi aku masukkan lagu ini - Andai Dapat Ku Undur Masa'. Ini lagu ketika aku masih muda. Sekarang ini, aku tidak tahu siapa lagi penyanyi yang ada di Malaysia.



Aku masih ingat lagi, bulan 10, tahun 2007 aku datang ke Adelaide. Dari lapangan terbang Adelaide, aku naik teksi turun ke rumah Isuzu Aizu, Aini dan Aisyah. Ada beberapa orang lagi anak dara lain yang tidak aku ingat namanya. Terima kasih untuk mereka semua. Mereka hanya aku kenal kerana mereka ada blog. Itulah perkenalan singkat kami. Kini, semuanya telah hilang. Yang masih tinggal ialah blog mereka.

Masa itu, aku ingat 3 tahun ini cukup panjang. Nampaknya, 3 tahun yang berlalu itu hanya seperti beberapa hari yang dulu sahaja. Badan aku yang kurus pun tidak bertambah kilo pun lagi. Tiga bulan dari sekarang, 3 tahun yang ditakutkan itu bakal tiba.

Apa yang telah aku pelajari? Banyak. Persahabatan dan persaudaraan melengkapkan catatan perjalanan di negara orang. Banyak cerita yang kita dengar. Ada sahabat yang kekal, ada hilang. Ada yang menjadi seperti saudara, masa susah dan senang sentiasa bersama. Ada yang hanya sekadar kawan mengangguk kepala. Ada yang tidak kita tahu pun kewujudannya.

Semua orang ada kelebihannya tersendiri. Yang kaya tempat berhutang. Yang susah tempat mendengar cerita. Yang tua tempat merujuk. Yang muda tempat aku mengutuk.

Di awal kedatangan aku dulu - rumah aku biasanya menjadi 'port' manusia melepak. Setiap Sabtu dan Ahad pasti ada manusia. Kerana 'port' itulah, aku kenal banyak manusia di bumi Adelaide ini. Yang belajar dan yang tidak. Penduduk tetap atau perantau sementara seperti aku. Cuma sejak kehidupan aku kian membosankan, dan aku juga menjadi manusia yang membosankan, aktiviti itu sudah menjadi kurang. Kami mencari 'port' baru yang lain pula. Andai dapat ku undur masa, pasti aku akan menjadikan rumah aku 'port' lagi! Tapi, sepertinya tidak.

Sebenarnya, rumah aku biasa menjadi 'port' untuk banyak manusia. Dahulu di Kuala Lumpur, dua anak saudara aku beberapa tahun tinggal di rumah aku. Kini seorang darinya sudah menjadi manusia korporat yang kaya. Aku sekadar berasa gembira. Adik ipar juga pernah tinggal bersama. Ketika itu mereka masih muda. Ada yang ingin hanyut terjebak dengan arus kota raya yang alirnya sangat keras. Pesanku, 'jadilah diri kita sendiri'. Kini semuanya sudah dewasa dan ada anak isteri.

Bento - ketika proses pemulihannya juga, sering keluar masuk rumah aku. Ia bagaikan pusat serenti tidak berdaftar.

Kehidupan aku ini sebenarnya mudah sahaja. Aku tidak kaya. Kerana aku tidak menghimpun wang atau membeli harta. Wang bagi aku hanya tahan untuk sebulan dua sahaja. Selebihnya aku tidak tahu ke mana.

Tetapi sepanjang perjalanan hidup ini, aku ditakdirkan mempunyai banyak kawan. Sebilangan daripadanya kini ialah orang yang berada, pada mata kasar aku. Walaupun, pada akhirnya kehidupan mereka semacam itu juga. Tentulah juga ada yang telah berubah. Ada yang berasa begitu tinggi. Tidak mengapalah. Aku seperti aku juga. Aku tidak perlu menjadi orang lain.

Andai dapat aku undur masa, aku pasti seperti itu juga.

3 comments:

Anonymous said...

betul cik awang..kita adalah apa yang kita lakukan...walaupun masa sentiasa berputar dan berdetik tanpa henti namun kita tetap kita...

ziarah76 said...

alhamdulillah, saudara mara yg menumpang tu dah jadi orang berjaya. tentu susah senang zaman dulu terpahat dlm ingatan. sapa yg bantu mereka ketika susah senang...

Muhammad Teja said...

teringat waktu bersusah payah di Adelaide dulu - baik dari segi keperluan jasmani dan rohani.

saling membantu, saling memberi panduan.

terima kasih abg awang, atas bantuan selama ini.

memang, terasa benar ingin mengundur masa.

masa yang indah di Adelaide.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails