Yang Ikut

Wednesday, 21 July 2010

Menangislah sekarang

Reactions: 
Lebih 20 tahun dulu, ketika aku masih bersekolah - aku bukanlah orang yang rajin. Hampir semua subjek sains dan matematik aku tidak faham. Aku juga tentulah bukan orang yang cerdik. Kalau aku cerdik, sekarang ini aku sudah jadi Profesor. Tidak pun jadi kontraktor kelas F. Ada kereta BMW baru.

20 tahun dulu - aku sudah lama ada rokok dalam poket. Rokok Dunhill merah seperti yang aku hisap sekarang juga. Cuma waktu itu, ada pek 7 dan 10 batang lagi. Sekarang ini cuma ada 14 dan 20 sahaja.

Beberapa hari lalu - terdengar berita yang anak saudara aku menerima surat kerana rekod kedatangannya ke sekolah tentulah tidak baik. Aku sebenarnya tahu tabiat merokoknya lama dahulu. Dia baru tingkatan empat. Rekod akademiknya juga tidaklah begitu baik.

Aku lantas tekan nombor telefon mencari anak saudara aku ini. Aku tanyakan siapa kawan-kawannya. Berapa batang rokok di hisap sehari. Nombor berapa dia dapat di sekolah. Berapa A dia dapat. Berapa jam dia membaca buku dalam sehari. Aku juga memberitahu - bahawa satu masa dahulu aku juga sedikit 'rock'. Tetapi ada banyak hal yang orang patut tahu bagaimana untuk menjadi warga rock yang betul.

Aku tidak kisah hal merokok. Tidak juga aku kisah hal kedatangan. Bagi aku semua itu cerita nakal dunia remaja.

Tetapi - aku sangat kisah kalau berkawan dengan orang yang tidak betul. Nakal tidak mengapa, berkawan dengan manusia tidak betul menjahanamkan masa depan. Berkawan dengan orang yang tidak mahu belajar - menjadikan kita juga tidak akan belajar. Berkawan dengan orang malas, menjadikan kita lebih teruk dari aborigin bumi Australia. Rock tidak mengapa - menjadi rock tanpa tahu punca kejadian akan memudaratkan akal. Aku sangat bimbang - mereka yang ingin menjadi 'hebat' tanpa tahu asal usul - kemudiannya mencari kehebatan lain. Aku sangat takut dengan wabak air ketum, yang kini menjadi trend baru dicampurkan ubat batuk. Itu sangat aku bimbangi.

Sebab itu - setiap yang masih muda - tidak kira mereka anak saudara aku atau bukan - harus menjadikan buku sebagai tabiat hidup. Setiap hari mesti membaca buku selama 4 jam. Kemudiannya baru boleh ingin kembali berfoya-foya atau merempit. Dulu orang kampung aku selalu salah meneka diri aku. Mereka hanya tahu aku malas ke sekolah dan merokok. Mereka tidak tahu yang aku sebenarnya membaca buku setiap hari. Aku akan pastikan ada hal yang sepatutnya aku hafal telah disimpan dalam memori - sebelum aku keluar rumah melepak.

Sebab aku bukan orang pandai. Aku juga orang susah. Tetapi, sebab merokok dan melepak adalah budaya hidup waktu itu - aku tidak dapat elak kesemuanya. Tetapi aku masih memilih manusia yang aku patut berkawan. Tidak semua manusia akan menjadi kawan aku. Mat Jun - kawan aku yang juga buas - tetapi kami sudah berborak hal Plato lama dahulu. Kami sudah tahu hal falsafah waktu kami masih remaja.

Kawan - sama ada kita merosakkan mereka, atau mereka merosakkan kita. Jadi berhati-hatilah. Kawan berseronok mudah dicari, kawan menangis payah didapatkan. Teringat kata seorang cikgu lama dahulu - 'Menangis sekarang, ketawa kemudian. Ketawa sekarang, menangislah kemudian'.

2 comments:

mala said...

salam - budak sekolah rendah kena study brapa jam?

FakirFikir said...

Mala, semakin banyak semakin baik!

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails