Yang Ikut

Saturday, 3 July 2010

Dari Adelaide ke Darwin - part 2

Reactions: 
Setelah melewati penerbangan selama 6 jam dari Melbourne, aku tiba di bumi Darwin. Ia bumi yang asing untuk aku. Cuma, sebaik sahaja memijak kaki keluar dari lapangan terbang, aku berasa lega. Aku berjaya lari keluar dari cuaca sejuk Melbourne dan masuk ke dalam cuaca kita.

Aku tidak berapa pasti apa yang ada di Darwin. Lagi pula, jam 1 pagi - tidak banyak yang dapat aku lihat. Suasana di lapangan terbang tetap sama. Warga kulit putih ada di merata tempat. Aku mengutip beberapa keping flyers dan buku panduan pelancong. Aku cuba membelek apa yang ada di sini.

Melihat kepada lukisan 'Mandala' yang ada di sekitar lapangan terbang - ia seolah-olah mahu menceritakan Darwin ialah bumi Aborigin. Bagaimana yang dikatakan lukisan 'mandala'. Aku cuba mengambil gambar. Tetapi memandangkan suasana malam, dan kamera yang aku ada hanyalah 'handphone' yang aku pinjam dari isteri - aku batalkan dulu hasrat mengambil gambar di waktu malam.

Aku membeli tiket bas dari lapangan terbang. Harganya tidaklah mahal. Cuma $ 13.00 dolar. Dalam bas itu, rasanya semuanya pelancong yang tidak tahu apa-apa seperti aku. Aku cuma beritahu drebar bas- aku mahu menuju ke hotel - Mantra Pandanas. Hotel mewah juga. Ia bukanlah sebab aku ini orang kaya.
Hotel ini didiami Habib, seorang pemuda Myanmar yang dahulunya belajar PhD di University Adelaide. Tapi, kerana dia sakit - lantas berhenti. Kini berkerja sebagai jurutera di Darwin. Hotel ini dibayar oleh majikannya. Dia orang Islam seperti kita, mungkin ketekunan agamanya lebih baik.
Gambar dari Tingkat 11 Hotel Mantra Pandanas

Habib - dahulunya belajar di UIA. Dari matrikulasi sampai ke sarjana. Pernah mengajar di sana juga beberapa tahun. Dia fasih bahasa Melayu. Jarang dia bercakap bahasa Inggeris dengan anak Melayu. Aku selalu juga melepak dengan beliau sambil merokok di sempadan Universiti Adelaide dan UniSA dahulu. Jadi, siapa kata merokok tiada faedah?

Cerita hidupnya sebagai manusia Muslim di Myanmar juga panjang. Kalau ada masa, nanti aku tulis.

Sepanjang menaiki bas, yang aku lihat kebanyakan pokok pinang yang ditanam berderetan sepanjang jalan. Pokok pinang yang ditanam di laman universiti kita, yang buahnya tidak boleh dimakan.

Bandarnya juga kelihatan masih bernyala. Jam 2 pagi - anak-anak muda masih penuh di tepi jalan. Berjalan kemabukan. Ia seperti suasana jam dua pagi di Jalan Bukit Bintang. Seorang lelaki tua yang duduk sebelah aku merungut - melihat anak muda yang masih berkeliaran waktu itu. Suasana ini sangat berbeza dengan Adelaide. Adelaide jam 2 pagi - warganya sudah mati.

Aku buka televisyen, aku tonton bola. Kita sambung lagi besok pagi.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails