Yang Ikut

Saturday, 3 July 2010

Dari Adelaide ke Darwin - part 3

Reactions: 
Bandar Darwin tidaklah sebesar Adelaide. Bangunannya juga tidaklah cantik. Tidak kelihatan bangunan klasik penjajah Inggeris. Ia bangunan baru yang tidak ada nilai estetika. Bagaimana pun bandarnya hidup. Ia seperti bandar pelancongan yang dipenuhi hotel, motel dan backpacker. Ada bas khusus untuk membawa pelancong terus ke hotel. Juga ada bas untuk membawa penumpang ke gudang membeli belah.

Di satu jalan, malamnya penuh dengan kedai kopi dan bar. Orang masih penuh di sana. Mungkin kerana cuacanya yang tidak sejuk seperti tempat lain di Australia. Darwin ialah bandar bercuaca tropika. Ini musim orang lari dari cuaca sejuk, dan Darwin menjadi lokasi paling dekat.

Aborigin, seperti biasa bertenggek seperti makhluk yang tidak diperlukan. Ada yang menjadi pengamen mengetuk-negetuk dua batang kayu membunyikan muzik sambil meminta sedekah orang ramai. Kasihan mereka.

Itu pula pemuzik jalanan warga kulit putih. Tiga anak muda sedang membuat persembahan di satu pohon. Ada beberapa orang yang menonton. Aku duduk di hujung sebelah ini. Suaranya agak merdu. Tetapi, tentulah tidak mampu mengalahkan suara Siti Nurhaliza.


Malamnya masih bernyala. Masih ada orang lalu lalang si sana sini. Darwin, bandar yang bagus untuk mereka yang sukakan cuaca kita.

Bagaimana pun - kerana ketiadaan bangunan klasik, ia tidak menampakkan ciri kota Inggeris. Ia seperti bandar lain di Asia sahaja. Tidak apa yang berbeza. Cuma yang tidak ada ialah kedai mamak. Itu sahaja.

Aku masih belum menemui dan berpeluang meminum kopi di bandar ini. Hidup tanpa kopi adalah kehidupan membosankan. Seperti hidup seorang soldadu tanpa senjata.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails