Yang Ikut

Friday, 30 July 2010

Doa munajat pagi

Reactions: 
Jam 5.30 pagi. Adelaide adalah bandar yang mati. Tiada para pekerja tolak ikan dan sayur seperti di Pasar Borong Selayang. Tiada warung teh tarik. Tidak kedai mamak yang bernyala sampai ke pagi. Tiada mat rempit dan minah bohsia yang baru pulang. Tiada azan Subuh. Tiada ayam berkokok riang. Tiada apa-apa di pagi yang dingin ini. Tiada sajak di bawah kolong langit dinihari. Para pemungut sampah bandaraya, mengutip hamis hidup manusia juga belum bersedia dengan lori dan penyapu.

Yang ada hanya aku. Yang ada hanya kabus sejuk dalam suhu bawah 10 darjah celcius ini. Yang ada hanya data-data yang terbarai pecah. Yang ada hanya kertas-kertas putih berconteng di sana sini.

Jam 5.30 pagi di Adelaide. Bandarnya hidup dalam lagu yang bosan. Manusianya bernafas dalam ruang yang sepi. Siapakah yang sedang bermunajat di pagi sepi ini. Meminta Tuhan mengampunkan segala dosa manusia. Siapakah yang berdoa jam seperti ini. Meminta jalan untuk umat. Siapakah yang bertasbih di kala ini. Meminta harap agar anak bangsa kita tidak ditimpa kecelakaan.

Dalam ruang dingin ini, siapakah manusia yang lebih suci di antara para pengutip sampah yang menyelamatkan manusia dari najis yang busuk, atau para pemimpin yang berfikir resah bangsanya, atau para alim yang sedang berdoa.

Pagi di Adelaide. Manusianya masih bermimpi.

Pagi di Adelaide. Tiada apa yang lebih diharapkan di subuh bening ini.

Aku harap Tuhan mempermudahkan jalan.

Mai Pen Rai - kata orang Siam.


1 comment:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails