Yang Ikut

Sunday, 18 July 2010

Menutup catatan perjalanan

Reactions: 
Harapnya tiga anak kecil ini bakal menjadi pemimpin negara. Harapnya mereka bukan manusia rakus. Harapnya mereka mampu membaca apa yang tersirat dalam jiwa rakyat kecil seperti kita.

Apa hebatnya Melbourne? Untuk orang seperti aku, sebenarnya aku tidak begitu sukakan kota besar seperti itu. Ia bandar sibuk. Bagaimana pun, tidak seperti Adelaide atau Darwin, ramai orang Islam di sana. Banyak kedai yang dikuasai masyarakat Islam. Aku tidak begitu tahu berapa jumlah komuniti di sana. Aku malas untuk menggoogle.

Tapi musim sejuk seperti ini, orang seperti kita akan ke sana. Mereka akan mencari salji di beberapa kawasan tanah tinggi. Untuk orang yang biasa dengan iklim di Eropah atau Kanada, salji di Australia tidaklah seberapa. Hanya ada beberapa buah negeri sahaja di Australia yang ada salji. Itu pun, di kawasan tanah tinggi. Brisbane dan Darwin - beriklim tropika. Jadi, pastilah salji suatu yang asing di banyak tempat di bumi kanggaroo ini.
Aku tidak pasti sama ada ini musim sejuk terakhir aku di Australia. Mulai esok, aku akan kembali ke Magill Campus. Aku sedang merasai seram sejuknya bulan-bulan terakhir di bumi Australia. Ada dua atau tiga kertas lagi untuk ditulis. Menutup cerita seram pengajian PhD. Pastilah, kalau aku berjaya mendapatkan ijazah sekalipun, ia tidak akan menjadikan aku manusia yang pandai. Ia hanya kertas sebagai syarat untuk mencari makan sahaja.

1 comment:

ihsan_huhu said...

canberra ada salji. walaupon bukan kat tanah tinggi.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails