Yang Ikut

Saturday, 1 November 2008

Cerita budak-budak

Reactions: 
Menjadi budak-budak tidak sama seperti menjadi orang tua. Budak-budak banyak permintaanya. Sama ada apa yang diinginkan itu ada atau tidak, boleh atau tidak boleh, ia bukan perkara utama. Yang utama ialah apa yang dihajati akan dicapai. Dalam istilah psikologi oleh pendokong Sigmund Frued, dalam diri manusia ada naluri 'Id'. Bagi 'Id' - apa sahaja yang diinginkan mesti dipenuhi sama ada ia bertentangan dengan norma atau tidak. Keinginan budak-budak sama dengan 'Id'. Kalau ingin mendapatkan wang - ia perlu didapatkan. Mencuri, menyamun, atau apa sahaja yang boleh memungkinkan wang diperolehi. Yang utama hajat dicapai. Begitulah pertimbangan kanak-kanak. Mereka tidak ambil tahu apa yang orang tuanya fikirkan. Ia tidak pernah ambil tahu harga minyak naik turun di stesen Shell, atau bilangan letrik musim sejuk yang tiba-tiba naik. Tidak juga dia ambil tahu berapa banyak hutang kredit kad HSBC bapanya yang masih tertunggak. Itu bukan hal penting bagi mana kanak-kanak pun.

Orang dewasa seperti kita - banyak hal yang kita fikirkan. Sejak terbangun dari tidur di waktu pagi - minda kita telah menimbang banyak perkara. Hutang lama dan hutang baru, surat cinta yang belum diletakkan minyak wangi, stokin berlubang yang perlu ditukar, merancang janji palsu yang baru untuk isteri tua, sampailah kepada membelek berus gigi yang sudah tercabut bulunya. Kanak-kanak lain. Dia tidak berfikir banyak hal. Sebab itu mereka mudah untuk lena - dan susah untuk terjaga.

Sampai saatnya nanti - kanak-kanak ini akan menjadi dewasa seperti kita. Dan kita pula mungkin sudah terlalu tua. Tatkala kanak-kanak yang berubah dewasa tadi mengidamkan untuk menjadi kanak-kanak semula, kita yang tua akan mengimpikan agar sentiasa muda. Apa tidaknya.

Anak-anak kita akhirnya akan takut berhadapan dengan hutang PTPTN, bunga bank yang tinggi, sewa rumah yang mahal, dan leter isteri atau baran suami yang tak mahu berhenti. Itu belum termasuk dengan tekanannya menghadapi persaingan dengan 25 juta penduduk Malaysia untuk mendapatkan kerja yang baik. Waktu itu dia dia tahu betapa hidup kanak-kanak sangat istimewa. Dengan menangis dan merajuk semuanya didapatkan.

Kita pula, yang sudah tua - mulai takut untuk menghampiri hujung usia. Takut mati. Maka pilihan terbaik ialah kembali menjadi orang muda. Sekurang-kurangnya kita tahu itulah saatnya kita dihargai dan diperlukan.

Ah, kalaulah hidup ini kita yang tentukan!

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails