Yang Ikut

Thursday, 13 November 2008

Psikologi orang gila

Reactions: 
Anda pernah gila? Tentu belum pernah dan harapnya jangan. Kita boleh memerhatikan orang gila, tetapi jangan suka-suka untuk jadi gila. Kalau begitu, bagaimana kalau kita ikuti kelas "Psikologi Lanjutan" di sini.

Gila' ini cuma istilah orang Melayu bagi menggarapkan semua jenis penyakit mental. 'Crazy' yang digunapakai oleh orang Barat tidak menggambarkan penyakit - ia hanya lebih kepada perangai yang kurang senonoh.

'Gila' yang kita tahu mungkin perlakuan aneh atau luar dari norma orang normal. Ayat yang paling mudah ialah tidak betul atau 'disorder'. Orang yang sakit sebenarnya mungkin mengalami 'depression disorder' - (murung, sedih, gelisah), 'obsessive compulsive' (berulang-ulang atau was-was), split personality, schizophrenia dan macam-macam lagi.

Apa agaknya soalan yang ditanya orang gila. Soalannya mungkin begini:-
a) Katakan satu 'ruang' dipindahkan ke tempat yang lain, apa akan berlaku kepada ruang yang asal tadi?
b)Tuhan menjadikan manusia baik dan buruk, kenapa pula ada orang yang jahat dihukum neraka, dan orang baik dimasukkan ke dalam syurga. Sedangkan semuanya Tuhan yang menjadikan.
c) Kita ada empat mazhab - manakah yang paling benar. Mustahil semuanya benar dan perlu hanya satu yang betul.

Hah. Jangan jawab semua soalan ini menggunakan akal (Nota: jawapannya ada di bawah). Nanti anda juga akan dilanda penyakit 'gila'. Soalan ini sebenarnya ialah soalan-soalan orang gila yang bukan dialami oleh mana-mana pesakit psikologi, tetapi yang telah menimpa aku sendiri pada tahun 2000. Selama hampir setahun juga keceramukan ini melanda diri. Dua bulan pertama paling serius, lama kelama-lamaan hilang sendiri.

Apa simptom orang gila ni? Macam-macam. Antaranya:-
a) Tidak mahu makan - bukan tidak lalu makan. Sebabnya mahu cepat mati agar mendapatkan semua jawapan tadi.
b) Susah untuk tidur malam - dan kalau tidur pun akan terjaga di tengah pagi. Biasanya tidur diganggu oleh mimpi ngeri atau 'mengilhamkan' soalan-soalan gila yang lain.
c) Suka untuk terus tidur di waktu pagi dan tak mahu bangun-bangun. Sebab utama, kalau kita bangun kemungkinan besar kita terpaksa berfikir dengan soalan-soalan yang gila tadi.
d) Dada berdebar-debar, gelisah - lebih teruk dari ketika berada di depan pintu dewan peperiksaan. Walaupun teori mengatakan kita berdebar-debar kerana gelisah, tetapi realitinya berdebar-debar itu datang dahulu sebelum gelisah. Jadi kita sudah tahu yang soalan-soalan pelik tadi akan datang sejurus selepas kita berdebar-debar. (Ini pasti kerja Syaitan - istilah yang tiada dalam psikologi Barat baik Carl Jung, Sigmund Frued, etc.)
e) Murung - sebab banyak sangat soalan yang hendak difokuskan. Biasanya kita tidak melayan soalan yang mudah. Kalau berbual dengan orang pun, ia hanya lakonan. Fikiran kita sebenarnya terus menaakul soalan 'besar' kita sendiri.
f) Menangis - sebabnya kecewa - berkemungkinan kita termasuk dalam kelompok orang berdosa dan akan dihukum Tuhan.
g) Berjalan sambil bercakap sendirian atau membuat satu pusingan - sebabnya kita cuba mencari sesuatu yang 'unexist'. Sebab itu banyak orang gila banyak berjalan-jalan - mungkin sebab tak menjumpai apa yang ingin dicari.

Ketika sakit tu sangat teruk - terasa ingin hendak mati - pukul 12 malam - aku pergi berjumpa dengan seorang alim di kampung aku. Ingin bertanya soalan-soalan pelik tadi. Umurnya dah 70-an masa tu. Dua tahun lalu sudah kembali ke Rahmatullah. Soalan pertama yang dia tanyakan dalam bahasa Kedah "hang mengaji apa?" Aku jawab, 'psikologi'. Masa tu badan aku dah jadi pucat lesi. Rasa berdosa sangat. Dia jawab balik , 'Oh. Baguihlah. Nak jadi doktor jantung, kena sakit jantung dulu... baru tau macam mana rasa'.

Dia pun jawab soalan-soalan tadi b) dan c). Soalan a) lebih merupakan soalan ahli fizik. Tak payah ditanya kepada beliau.

Soalan b)Sebagai pembeli ikan, adalah hak kita sama ada untuk menggoreng, memasak, membuang ke dalam tong sampah atau apa sahaja yang patut kita lakukan terhadap ikan. Ikan tiada hak untuk bertanya. Hak ikan hanya berenang di dalam air. Moralnya:-kerja seorang hamba (ikan) ialah membuat apa yang diperintahkan Tuhan. Bukan hak hamba untuk bertanya di mana tempatnya di akhirat nanti. Akan begitu, Tuhan sudah berjanji akan memberikan kebaikan kepada orang yang membuat baik.

Soalan c) Semua mazhab adalah betul. Pilihlah salah satu daripadanya dan beramal dengannya. Dan satu lagi pesannya, 'beritahu kepada Syaitan di sebelah kiri hang tu...semuanya betul."

Sebenarnya banyak lagi soalan-soalan lain yang tak sesuai dibincangkan di sini. Isu utama bagi semua sakit mental ialah soal 'jiwa'. Dan ubat utamanya juga ialah mengubat jiwa. Macam mana nak ubati jiwa ni?

Aku bersyukur sekurang-kurangnya 'sakit' itu menambah lagi korpus ilmu dunia psikologi. Sebagaimana sakit mental bukan satu permintaan untuk sesiapa pun, ia juga bukan satu bentuk pembelajaran praktik yang diinginkan di bilik kuliah psikologi bilazim.

3 comments:

Abang Ben said...

padan la amik psikologi... sekarang boleh obat diri sendiri ke camana?

Aku pun minat dulu nak jadi psikiatri tapi tengok nak A1 semua subjek SPM, terus kensel. Kalau tak, entah2 aku le doktor rawat hang hahaha...

FakirFikir said...

Obat diri sendiri rugi la..sapa nak bayar.

usep sumarna said...

Mantap gan......540b5228. Terus berkarya

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails