Yang Ikut

Saturday, 1 November 2008

Jangan kita hilang lagi

Reactions: 
Bulan October 2003 aku pernah sampai  di Perth. Waktu itu aku datang ke Australia bukan untuk mengaji PhD. Aku datang bermesyuarat beberapa jam dan selebihnya banyak dihabiskan dengan makan angin. Perth - bandar yang cantik. Ia seperti Adelaide. 

Kali ini - apabila membaca akhbar Malaysia - ada 7 pelajar Malaysia yang 'hilang' di Australia. Semuanya dari Perth. Tidak dipastikan sama ada ia hilang 'betul', atau sengaja menghilangkan diri. Tentu sahaja keluarga mereka yang jauh di Malaysia begitu bimbang. Mana-mana ibu bapa pun akan berasa bimbang. Kalau anak yang terpisah sejauh 30 kilometer, belajar di sekolah asrama pun sudah kita bimbangkan. Apakan pula kalau beribu-beribu batu. Kehilangan mereka itu pula berlaku di negara asing - yang berbeza budaya dan agama. Macam-macam boleh jadi. Kalau Kuala Lumpur pun banyak perkara pelik boleh berlaku - tentunya kita patut berasa bimbang kalau ia terjadi di negara orang.

Kita tidak tahu apa puncanya mereka menghilangkan diri. Harapnya mereka tidak hilang, cuba tersalah maklumat. Harapnya mereka masih bertemu jalan pulang dan tidak tersesat di negeri orang. Bukan hanya kerana mereka pelajar pintar, tetapi kehilangan mereka akan membuatkan orang-orang yang menyayangi mereka akan berduka cita dan tidak dapat tidur malam.

Sebetulnya, ramai pelajar kita yang belajar di negara orang ialah mereka yang terpilih. Sama ada mereka belajar di Amerika, Australia, Kanada atau England, semua mereka telah menempuh banyak peperiksaan dan teruji. Tapi, dalam dunia realiti - mereka sebetulnya masih muda. Banyak hal yang belum mereka lalui. Banyak orang yang belum mereka temui.

Menamatkan alam sekolah, mengikuti A-Level atau Matrikulasi dan kemudiannya terus ke universiti tentu sesuatu yang sangat mencabar. Bagaimana pun harus diingat - sebagai pelajar pintar mereka hanya bergaul dengan orang baik-baik. Tentu mereka belum lagi bertemu dengan penyamun, pencuri dan perogol. Orang jahat tidak banyak dalam perjalanan mereka sejak dari sekolah rendah hingga tamat A-Level. Kalau jahat pun - sekadar nakal budak-budak asrama mencuri sepasang kasut atau 'melompat pagar' menonton wayang. Itu bukan jahat. Itu nakal.

Bergaul pula dengan orang Barat, terdedah dengan sistem 'boleh apa sahaja' - menyebabkan kalau tidak cukup iman di dada, yang pintar belum tentu tidak ditipu. Pada pandangan mereka berasaskan penilaian Barat mungkin tidak salah. Tetapi - kita ada norma dan nilai kita sendiri. Tidak salah di kaca mata Kevin Rudd belum tentu tidak salah di kaca mata DS Abdullah Ahmad Badawi.

Kadang-kadang - untuk mengelak dari kacau bilau dunia asing itu - mereka mencuba mengikuti kelas-kelas agama yang disediakan persatuan tertentu. Ada yang baik, dan tentu ada yang kurang. Beruntung kalau bertemu dengan orang yang betul. Banyak hal-hal sekularisme dan liberalisasi agama yang akan menujah pemikiran mereka. Mendengar nama Muhammad Abduh, Jamaluddin Al-Afghan dan banyak lagi tokoh terbilang menjadi kita teruja. Tapi kita juga perlu ambil tahu asal usul dan siapa mereka. Di negara luar juga mereka bertembung dengan pelbagai aliran mazhab dan kepercayaan. Semua ini tentu merumitkan.

Hendak disalahkan mereka tidak boleh juga. Siapa yang boleh mengajar mereka asas agama berpandukan kitab muktabar? Banyak orang pandai agama akan menyambung pengajian PhD di Timur Tengah. Bukan di Australia atau Kanada. Jadi yang tinggal di negara kulit putih ini dari aliran bukan agama - baik ahli sains, jurutera, matematik dan sebagainya. Jadi -siapa yang boleh memperkenalkan mereka dengan apa itu percanggahan Wahabi dan Ahlul Sunnah Wal-Jamaah secara mendalam. Sejauh mana yang boleh dan tidak boleh dalam hal beragama.

Jadi semua ini akan menggangu gugat mereka ketika meneroka ilmu sekular. Mungkin - sampai waktunya di setiap bandar di luar negara, yang ada majoriti pelajar Malaysia - kita sediakan seorang ustaz untuk mengajar dan membimbing hal-hal agama. Agar mereka itu tidak tersalah dan tersilap. Moga-moga kita tidak tersesat dan hilang di negara orang.

1 comment:

mangkuk statik said...

Aku tension betul depa gi citer pasal budak2 perth lesap tuh. Kalau bukak citer pasal adeladie kan best!! Boleh aku glamer free biler voluteer bagik info kat paper malaysia pasal sekor2 yg tak mau balik malaysia tuh ...termasuklah aku. Saper2 yg baru bercadang tak nak balik pon aku leh bagitau, mcm CD, zai, hang.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails