Yang Ikut

Thursday, 6 November 2008

Bahasa Melayu dimusuhi lagi

Reactions: 
Langkah Kerajaan Negeri Pulau Pinang mencadangkan agar diadakan papan tanda jalan menggunakan pelbagai bahasa selain bahasa Melayu tidaklah mengejutkan. Ia dicadangkan oleh Ketua Menteri, YAB Lim Guan Eng yang bukannya seorang yang berbangsa Melayu.

Sebenarnya, usaha mengurangkan pengaruh bahasa Melayu bukan hanya timbul gara-gara cadangan kerajaan Pakatan Rakyat di Pulau Pinang. Ia telah dimulai lama sebelum itu dengan cara yang cukup sistematik. Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) yang sepatutnya bertindak sebagai badan berkuasa bagi menjaga bahasa sepertinya tidak mempunyai banyak kuasa untuk bertindak.

Tidak perlu pergi sangat jauh. Bangunan-bangunan yang ada di sepanjang Jalan Cheras, Jalan Pudu dan Jalan Hang Tuah yang sebetulnya sangat dekat dengan bangunan DBP pun sudah lama mengkesampingkan penggunaan bahasa Melayu pada papan tanda mereka. Berapa banyak syarikat yang telah disaman gara-gara tidak mempamerkan papan tanda dalam bahasa Melayu?
Itu belum termasuk iklan yang menggunakan bahasa rojak di televisyen dan radio. Siapakah yang pernah mencuba untuk mengambil langkah memperbaiki keadaan tersebut.

Lebih malang - bahasa Melayu kehilangan statusnya sebagai bahasa rasmi. Kita berbangga dengan bahasa asing - walalupun kita mungkin tidak bertutur dengan betul. Seolah-olahnya orang yang bijak berbahasa Inggeris lebih tinggi daya intelek dan lebih pandai berfikir berbanding dengan orang yang hanya tahu bahasa Melayu.

Langkah pengurangan pengaruh bahasa Melayu itu diperkuatkan lagi apabila kita mula menghapuskan bahasa baku dan memperkenalkan penggunaan bahasa Inggeris dalam pengajaran sains dan matematik. Kita juga secara tidak langsung - sedar atau tidak - menjadikan bahasa Inggeris sebagai pra-syarat untuk membolehkan seseorang diterima berkerja baik di organisasi awam atau swasta. Bagi syarikat swasta yang dimonopoli oleh bukan Melayu - mereka telah menetapkan syarat kefasihan berbahasa Inggeris atau Mandarin.

Sedikit waktu dahulu - pejuang bahasa seperti Prof Shaharir Mohd Zain atau Datuk Hassan Ahmad sepertinya tidak diletakkan pada kedudukan yang betul apabila kritikan mereka dasar berkaitan bahasa yang tidak konsisten kadang-kadang seperti diremehkan.

Sewajarnya bahasa Melayu boleh diperluas dan diperkukuhkan lagi. Misalnya mewajibkan setiap pekerja asing lulus dalam ujian bahasa Melayu sebelum boleh memohon visa berkerja. Sekurang-kurangnya orang luar ini akan dapat menguasai bahasa Melayu dengan lebih baik dan kemudiannya dapat dikembangkan di negara asal mereka apabila pulang nanti.

Apa kan daya - kita tidak berusaha untuk memperteguhkan bahasa sendiri dan meremehkannya pula. Ia bukan didatangkan oleh bangsa bukan Melayu, tetapi dari kelompok Melayu sendiri yang menguasai badan birokrat dan elit politik.

Sewajarnya, kita menggunakan kekuatan politik bagi memperteguhkan bahasa. Bukannya menggunakan bahasa bagi memperteguhkan reputasi politik. Jadi, perjuangan bahasa mestilah ikhlas. Jangan pada satu masa kita diam ketika isu bahasa muncul, dan pada saat yang lain kita sibuk pula menjadi juara berbahas soal bahasa.

Hari ini, jangan terkejut apabila orang lain meminta sesuatu yang boleh mengurangkan kedudukan bahasa Melayu. Selagi bahasa dilihat dari sudut perkauman, selagi itulah ia akan menjadi mangsa kepentingan diri.

Jangan marahkan pada Lim Guan Eng.

Kita tahu - banyak cara lain lagi yang boleh mereka lakukan tanpa perlu mengorbankan identiti bahasa Melayu. Misalnya sediakan brosur dan peta bercetak dalam bahasa asing. Jadi ia akan memudahkan mereka. Lagi pula - dalam banyak kes, berapa ramaikah pelancong asing yang memandu kenderaan di Pulau Pinang dibandingkan dengan rakyat Malaysia sendiri.

Mungkin esok kita dipaksa pula bertutur dan menulis dalam bahasa orang lain kerana bahasa Melayu telah hilang nilai ekonominya. Jangan marah pada sesiapa pun. Marahlah diri kita sendiri. Kalau kita sendiri tidak mencintai bahasa kita, jangan memaksa orang lain untuk sayang bahasa kita.

Kalau tidak - sampai kiamat pun kita masih tidak selesai berdebat soal bahasa apakah yang patut menjadi milik rakyat Malaysia.

1 comment:

Songkokhitam said...

Pernah satu ketika saya di'herdik' agar berbahasa Inggeris di kaunter sebuah hotel di bangi , Selangor. Alangkah malunya ketika itu apabila mengenangkan keadaan sedemikian di negara sendiri. Ini bukan soal boleh atau tidak berbahasa lain tetapi soal maruah satu bangsa. Sejak itu saya nekad terus perjuangkn bahasa Melayu.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails