Yang Ikut

Tuesday, 4 November 2008

Sekuntum mawar merah untuk Aishah*

Reactions: 

*Aishah dalam catatan ini ialah bekas teman sekerja di Kuala Lumpur.

Beberapa minggu lagi -  Aishah akan menempuh alam baru hidup berumahtangga. Seperti biasanya - semua orang akan mengimpikan kebahagiaan. Menjadi isteri yang soleh, mendapat suami yang baik dan hidup tidak dilambung gelombang.

Satu ingatan - gadis muda sepertinya - perlu meninggalkan alam bermain layang-layang. Perlu bersedia berlari di padang berduri. Dia sebenarnya bukan hanya bakal mengahwini lelaki yang mengenali dirinya dengan hanya sedikit - tetapi dia juga bakal 'mengahwini' orang lain di sekeliling suaminya. Dia tidak hanya perlu menggembirakan hati suaminya, tetapi kadang-kadang perlu 'lebih' menggembirakan orang lain yang bukan pilihannya. Tetapi itulah adat perkahwinan. Seperti dia, suaminya juga begitu. 

Tahun pertama perkahwinan biasanya tempoh yang sukar. Akan bertemu nantinya banyak hal-hal baru dan asing. 10 tahun percintaan pun tidak akan sama dengan seminggu perkahwinan. Ketika bercinta - semua perkara adalah keindahan. Semuanya adalah manis. Boleh berjanji sama-sama memanjat Himalaya dan terbang di awan. 

Perkahwinan tidak begitu. Apa tidaknya. Percintaan tidak memerlukan sebarang tanggungjawab dan komitmen. Wanita - tidak perlu memasak, membasuh baju, mengemas dapur, atau melayan kerenah anak kecil. Lelakinya pula - tidak pula perlu memikirkan sewa rumah, membeli perabut, bayaran hutang kereta, api letrik dan sebagainya. Hidup boleh diasak seadanya. Yang penting untuk hari ini, bukan esok.

Perkahwinan adalah keindahan yang bersembunyi di sebalik kesulitan. Semakin sulit - semakin indahlah perkahwinan. Banyak hal-hal yang tidak kita ketahui perlu dipelajari. Saat itu jugalah kita akan mengenal hati budi masing-masing.  Kita akan tahu perangai sebenar pasangan masing-masing. Ketika bercinta - kita boleh menyembunyikan 'kurap' di sebalik baju kemeja, dan panas baran di sebalik senyum mesra. Setelah berkahwin tidak ada apa yang boleh disembunyikan. Siapa pun dia - itulah pasangan yang terbaik yang kita miliki.

Perkahwinan - adalah keseliratan asam garam gulai rumahtangga. Kebimbangan kita bukan sekadar hari ini - tetapi 30 tahun perancangan ke hadapan sudah menyulitkan rongga fikir. Ada ketikanya - kita bimbangkan dapur tidak berasap. Kita bimbangkan kecil hati keluarga mentua. Kita bimbangkan hilang pekerjaan. Itulah perkahwinan. Berselirat semua hal - baik dan buruk - hidup sebagai manusia. Sama-samalah terus megemudi dan menongkah perjalanan dengan baik. 

Merajuk dan makan hati bukan lagi cara yang sesuai untuk mendapat perhatian. Setiap yang berkahwin perlu cekal. Jangan bimbang jika satu saat nanti sesekali ada ribut yang melanda. Ia sebahagian daripada sifat rumahtangga. Tetapi jangan sesekali membiarkan perahu karam. Sebagaimana kita berani membuat keputusan untuk berkahwin - perlu juga kita berani menghadapi apa sahaja yang datang. 

Di alam pekerjaan - kita boleh marahkan orang lain jika ada keburukan. Di alam perkahwinan - kita hanya boleh salahkan diri sendiri jika ada ketempangan. 

Jadi - lakukanlah yang terbaik. Satu langkah yang mungkin sesuai - pikatlah hati keluarga mertua secara bijaksana. Biarkan suami memberikan wang belanja kepada keluarga kita, dan kita pula menghulurkan bantuan kepada kedua ibu bapa mertua. Wang itu mungkin dari satu sumber yang sama - tetapi sesekali tidak salah kita berlakon untuk menunjukkan yang kita adalah hamba yang sempurna dan anak yang solehah. 

Selamat berumahtangga. Moga bahagia kekal ke anak cucu. Untuk Aishah, kita hadiahkan sekuntum mawar merah.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails