Yang Ikut

Friday, 24 September 2010

Mengimbau dunia sastera

Reactions: 
Petang kelmarin, di kedai tunggal anak Melayu di Adelaide - Swinging Bowl, yang aliran penulisannya tidak pernah akan sama dengan aku, kami beberapa orang anak muda Adelaide berdikusi dengan Prof A. Wahab Ali. Terima kasih kepada Gabungan Anak Muda Adelaide - a.k.a Anak Muda Tanpa Persatuan kerana menjemput dan merancang program ini.

Di sudut tepi dalam ruang kedai itu, kami memulakan perbincangan berkaitan bahasa, sastera dan bangsa. A. Wahab Ali adalah antara generasi seniman yang sebaris dengan A. Samad Said, Usman Awang, Arena Wati yang sebahagian besarnya mungkin tidak lagi dikenali oleh generasi hari ini.

Beliau adalah mantan profesor dari Universiti Malaya, tetapi gelar profesor yang kekal di hadapan namanya yang tetap boleh digunakan walaupun sudah bersara adalah anugerah dari Universiti Leiden, di Belanda. Ia univeristi tersohor dalam bidang kesusasteraan. Beliau seorang yang sederhana sahaja, lebih senang disapa dengan Pak Wahab sahaja.

Katanya, di satu sudut kedai kopi sebuah hotel di kota Bangkok, ada tertulis senarai nama penerima anugerah besar SEA Write Award . Jadi, bagi beliau pertemuan di kedai kopi ini hal yang biasa sahaja, bukan hal yang pelik. Mungkin begini jugalah cara seniman besar berdiskusi. Beliau memulakan ceritanya bagaimana beliau mula penjadi penulis. Sejak zaman remajanya lagi. Orang yang boleh menulis di era sebelum merdeka tentulah bukan orang sebarangan. Hanya manusia yang ada citra cendekia dan tuntas pemikirannya sahaja boleh sampai ke tahap itu. Apatah lagi, A Wahab Ali kemudiannya dari satu tapak ke satu tapak memasuki universiti. Beliau mendapat PhD di Australian National University, lewat tahun 1970-an ketika aku hanya baru merengek masuk ke darjah satu.

Perbincangan beliau itu mengingatkan aku semula dengan nama-nama penulis yang telah aku lupakan. Anis Sabirin, Kemala, Othman Puteh, Warma Wijaya, Malungun, Dino SS dan beberapa orang lain lagi yang hanya aku ikuti pergerakan mereka ketika aku berusia belasan tahun. Kemudiannya aku tidak lagi mengambil pusing lewat dunia sastera dan penulisan. Sempat juga aku bertanya dengan beliau mengenai Pramoedya Ananta Toer - penulis hebat dari Indonesia yang banyak aku membaca karyanya ketika aku bujang dahulu. Rupanya penulis itu ialah teman baiknya juga. Ketika berjalan pulang dengannya, ada juga aku bertanya mengenai Albert Camus dengan karya hebat The Stranger. Ini penulis Peranchis aliran athies, yang aku mula berjumpa dengan karyanya ketika aku di bangku universiti.

Selain hal penulisan, beliau juga banyak bercakap hal politik dan bangsa. Katanya, anda semua anak muda perlu sebijak Usman Awang. Dia ahli strategis yang hebat, bijak menyusup dan licik. Tetapi semuanya kerana kecintaannya kepada bangsanya.

Mungkin - satu hari nanti aku juga bakal menjadi seperti mereka. Aku perlu menulis karya sastera aku sendiri - Yang Terindah Ialah Yang Tertinggal. Mungkin aku perlu pulang dan membelek kembali karya sastera aliran lama ini.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails