Yang Ikut

Tuesday, 21 September 2010

Dari Adelaide ke Sydney

Reactions: 
Aku sedang berada di Sydney sekarang ini. Cuacanya agak panas. Berlainan sekali dengan cuaca di Adelaide. Jam 4 pagi tadi aku bertolak dari rumah. Seperti biasa, aku hanya mampu menggunakan pesawat Tiger yang murah itu. Cuma AUD 100 pergi balik.

Aku tidak tahu bagaimana ceritanya bandar Sydney. Ia bandar yang besar. Aku hanya sampai di pinggirnya sahaja. Aku ada temuduga bersama panel dari universiti aku yang datang dari tanah air. Semuanya berlaku di Malaysia Hall. Mereka mahu melihat progres kami sebagai pelajar. Semua yang dihantar ke Australia diminta bertemu dengan panel ini. Ia hal yang wajib, bukan sunat muakkad lagi.

Tidak mengapalah. Mereka dengan kerja mereka. Aku dengan kerja aku. Aku bentangkan apa yang sudah aku tulis sepanjang 3 tahun ini. Aku juga ceritakan hal aku dengan kutipan data yang sedang aku lakukan. Tidaklah aku pasti mereka faham atau tidak.

Petang ini, jam 7 aku akan berangkat ke Adelaide. Tiada gambar kota ini. Aku terlupa membawa handphone isteri aku. Hanphone aku sangat klasik lagi buruk. Hanya mampu sms dan telefon. Itu pun kadang-kadang jelas, kadang-kadang tidak.

Apa lagi. Oh tadi, aku singgah makan tengahari di kedai Siam. Aku makan tomyam. Kata orang di sini ia sangat terkenal.

Pastilah, kalau kedai itu dibuka di Malaysia, ia sudah lama ditutup.

3 comments:

Anonymous said...

haha kenapa plak kena tutup kedai tu kalau kat malaysia? ni mesti masakan tak sedap sangat kot ..

ainishamsi said...

salam, kasi update sikit, apa soalan panel2 uni tu yg sgt rajin datang dari jauh. :P

ihsan_huhu said...

mungkin famous dgn ketidaksedapan tomyamnya

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails