Yang Ikut

Tuesday, 6 January 2009

Berita baik untuk orang Kedah

Reactions: 
Kedah mungkin tidaklah sepopular Pulau Pinang di kalangan orang Barat. Tetapi, apa yang aku temui di Phillip Island, sesuatu yang menakjubkan. Ada satu jalan yang dinamai sebagai Kedah Road. Bukan kebetulan ejaannya sama dengan Kedah, kerana ada juga Malay Road dan Perlis Avenue di pulau kecil ini. Aku tidak pasti bagaimana nama ini boleh ujud di pulau ini. Aku cuba menggoogle di internet. Tapi tidak pula ada keterangan bagaimana nama ini bermula. Mungkinkah ada kelasi dari Kedah yang berlayar ke sini?


Phillip Island ini tidaklah secantik Pulau Langkawi atau Pulau Pinang. Ia dihuni oleh 4,000 penduduk sahaja. Tidak ada hotel mewah yang dibina. Yang ada hanyalah chalet, cottage, atau rumah tumpangan. Jadi ia tidak merosakkan ekologinya. Pantainya juga tidak begitu berpasir. Sebaliknya dipenuhi dengan batu kerikil dan lumut. Jadi ia bukanlah pantai yang sesuai untuk berjemur. Cerunnya juga curam. Jadi yang boleh dilakukan hanyalah melihat pemandangannya sahaja.

Tapi ada satu hal yang menjadikan Phillip Island ini terkenal. Ia juga merupakan pulau untuk kumpulan penguin kecil singgah dan bertelur. Sesebenarnya penyu kita lebih masyur. Bukan semua tempat akan menjadi destinasi persinggahan penyu.

Sayang, kita rakus memakan telurnya. Habitatnya kita rosakkan. Kita tidak begitu pandai dalam hal-hal pemuliharaan seperti ini. Kerana menjaga habitatnya, walaupun sempat melihat lebih ratusan penguin naik dari laut ke lubang sarangnya di pulau ini, tidak ada sesiapa pun yang boleh mengambil gambarnya. "Flash' kamera dibimbangkan akan menakutkan penguin ini. Begitulah hebatnya mereka menjaga penguin. Kawasan persinggahan penguin ini juga digazetkan sebagai zon larangan. Tidak ada sesiapa yang boleh masuk selepas senja. Bila kita akan buat begitu untuk penyu kita di Terengganu dan Sabah?

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails