Yang Ikut

Sunday, 11 January 2009

Bahasa dan politik?

Reactions: 
Ada dua perkara yang sedang menjadi perhatian di negara kita, satunya isu bantahan GAPENA terhadap penggunaan Bahasa Inggeris dalam pengajaran sains dan matematik. Keduanya pilihanaraya kecil di Kuala Terengganu.

Dari satu sisi, kedua-dua perkara itu tidak berhubungkait. Dari sisi lain, ia dua perkara yang saling memerlukan di antara satu sama lain. Isu bahasa tidak boleh lari dari politik. Politik adalah keazaman untuk mempertahankan satu-satu bahasa, atau meruntuhkannya. Itu tidak boleh dinafikan, Di Thailand dan Indonesia, kekuatan politik yang mempertahankan bahasanya.

Namun, kita harus adil dalam hal ini. Kita memang memerlukan bahasa Melayu sebagai medium nasionalisme dan perpaduan bangsa. Bahasa Melayu juga harus menjadi kebanggaan kita bersama tidak kira kita ini seorang Cina, India, Siam, Kadazan atau apa bangsa sekalipun.

Bagaimana pun, bantahan GAPENA terhadap penggunaan bahasa Inggeris dalam pengajaran Sains dan Matematik ada asasnya. Kini pelajar berhadapan dengan kecelaruan bahasa untuk memahamkan simbol sains dan matematik. Mereka mungkin bijak dalam matematik dan sains, tetapi kelemahan bahasa akan melemahkan mereka dengan subjek berkaitan.

Universiti Kebangsaan Malaysia berjaya melahirkan ribuan doktor, bahkan HUKM antara yang hospital yang terkenal. Doktornya adalah produk dari pendidikan dalam bahasa Melayu. Jadi, kita tidak boleh menyatakan yang bahasa Melayu tidak boleh menjadi medium pengajaran sains dan matematik.

Apabila kita memaksakan penggunaan bahasa Inggeris - tanpa menyedari kelemahan aspek yang lain, ia juga tidak memungkinkan terhasilnya pelajar cemerlang. Ketika mengajar di sebuah universiti swasta milik kerajaan - yang Inggeris menjadi mediumnya - terdapat kecenderungan pelajar Melayu untuk melakukan plagiat bagi menyiapkan tugasan mereka. Mereka hanya melakukan 'cut and paste' dari artikel yang boleh didapati dari internet.

Ada dua sebab mereka berbuat begini; pertamanya kerana mereka tidak tahu untuk menulis dalam bahasa Inggeris, jadi cara paling mudah apabila dipaksakan menggunakan bahasa itu - mereka tidak lagi menjadi manusia beretika. Keduanya mereka berasal dari sekolah aliran Melayu yang tiba-tiba sahaja dipaksa untuk memasuki alam bahasa yang lain. Ini tentu menyukarkan mereka.

Andaikata tugasan itu dilakukan dalam bahasa Melayu - tentunya hasilnya lebih baik. Mereka berfikir dalam bahasa Melayu. Atau, sekurang-kuranya mereka dapat memperbaiki kemahiran menterjemah dari bahasa Inggeris ke bahasa Melayu apabila tugasan itu diperlukan dalam bahasa Melayu. Ini lebih baik daripada mereka tidak berbuat apa-apa.

Tapi ada juga hal lain yang memerlukan kita memikirkan semula perlunya penggunaan bahasa Inggeris. Kita tidak boleh begitu membisingkan keutamaan bahasa Melayu jika kelak ia merosakkan masa depan graduan atau lulusan sekolah kita. Bayangkan begini. Di sekolah mereka bertutur bahasa Melayu. Di rumah mereka juga berbual dan menjadi pengguna aktif bahasa Melayu.

Namun, apabila tiba masanya memohon pekerjaan, semua majikan perlukan orang berbahasa Inggeris. Mereka gagal diterima bukan kerana tidak ada kemahiran pekerjaan, tetapi kerana kurangnya kecekapan berbahasa Inggeris. Tatakala pada satu saat lain kita menyatakan perlunya bahasa Melayu, di saat yang lain pasaran pekerjaan menyatakan sebaliknya. Ia adalah kelemahan yang kita timbulkan dari kelemahan polisi bahasa kita juga.

Jadi inilah perkara yang perlu diteliti oleh parti politik, khususnya yang mewakili sebahagian besar orang Melayu baik dari UMNO atau PAS. Bagaimana boleh kita pertingkatkan penguasaan bahasa Inggeris tanpa merosakkan status bahasa Melayu?

Adakah sesuai jika kita kurangkan sukatan pelajaran kita, dan memberikan lebih banyak masa untuk subjek berbahasa Inggeris. Atau kita perlu ada latihan khusus dalam aspek perbualan, penulisan dan pendengaran dalam bahasa Inggeris untuk pelajar kita. Gurunya mungkin boleh diambil dari luar.

Apa pandangan orang politik?

Isu bahasa ini ibarat menarik rambut di dalam tepung. Tanpa sebarang keazaman politik, isu bahasa akan terus mencetuskan perdebatan. Ia juga akhirnya akan menjadi kuda tunggangan untuk pihak-pihak tertentu mendapat manfaatnya. Seperti yang kelihatannya sedang timbul sekarang.

1 comment:

butterflytwinlove said...

tapi memang kecelaruan bahasa dalam pembelajaran mempengaruhi tahap kecemerlangan individu tu.kena win-win situation

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails